Mei 30, 2010

My Long Weekend Through Indonesia

Sempat berencana ke Bandung untuk long weekend kali ini. Cuma minggu lalu udah ke Bandung, seminggu lagi, jadi males kesana sekarang.

Tebet CoolSpot
Malam sabtu kemaren saya, Icha, dan Nopy nongkrong di Tebet CoolSpot. Sebenarnya saya berharap untuk mendapatkan bener2 Cool Spot di tebet tapi berasa rada kecewa deh. Mungkin yang mampir kesini rata2 anak SMA. Lagian harganya lumayan murah untuk nongkrong anak2 SMA. Beberapa hal di Cafe ini bikin saya agak heran.
1. Pelayannya nggak nyatet apa pesenan kita. Dia cuma inget2 doang.
2. Semua makanan temen saya udah datang, kok saya belom datang? Eh, ternyata si Mas-nya lupa kalo saya pesan mie ayam. Makanya mas, di catetttt!!!
3. Udah nungguin 1 jam, ternyata mie ayam jamur yang saya pesen, jamurnya udah abis. Iiih, kenapa ngga bilang dari tadi??
4. Spageti temen saya yang pake daging, dagingnya not well done. Beuhh, aneh deh jadinya.
Kalo harga makanan sih, antara 10rb-30rb dan minuman lebih murah lagi yang pasti. Saya pesen sop buah dengan saus strawberry cuma Rp. 10rb. Mie ayam jamurnya cuma Rp. 12500. Ya, murahlah untuk nongkrong sama temen2 lama. Trus pas malam itu ada kembang api juga, bikin kaget2 deh. Saya lumayan lama nongkrong disini, maklumlah kalo cewek udah curhat, banyak deh omongannya.

Taman Mini Indonesia Indah
Terakhir saya kesini pas kelas 2 SMP deh. Udah lupa gimana isi dalamnya. Lagian, kalo nggak salah, dulu saya pergi jam 4 sore dan semua anjungan tutup jam 5 sore. Nggak berasa banget deh dulu. Nah, sekarang saya bener2 keliling seluruh kawasan TMII ini. Perjalanan dimulai naek angkot 44 ke halte busway Kampung Melayu trus lanjut ke Kampung Rambutan. Emang sih lebih enak naek busway langsung dekat kosan, cuma transitnya sampe kampung rambutan itu bikin puyeng dan panjanggg banget deh. Makanya mending saya pake angkot aja dulu. Udah nyampe kampung rambutan, saya naek angkot 4o ke TMII. Jadi agak nggak hemat sih di ongkos, cuma waktu more precious menurut saya.
Udah sampe Taman Mini, saya bayar uang masuk Rp. 9000/orang. Rada takjub ngeliat kawasan seluas ini. Spot fotonya banyaaaaak bangeeeet. Sampe sengaja menghabiskan batre kamera untuk foto2 disini. Rata2 arsitekturnya full Bali. Banyak banget patung dan ukiran2 khas Bali. Disini juga saya naek kereta gantung (mahal juga Rp. 25rb cuma sebentar banget). Kalo mau naek kereta monorail Rp. 10rb. Ada juga sepeda, motor, dan berbagai kendaraan yang di sewain. Cuma saya memilih jalan kaki biar bisa puas2in foto sana sini. Alhasil, sekarang kaki saya pegel setengah mati. But, i really enjoyed it. Kita bisa pergi ke seluruh Indonesia dalam 1 hari. Saya mau kasi tips nih kalo kesini lagi:
1. Wajib bawa payung dan kaca mata hitam. Panasnya nggak ketulungan jadi bikin pusing dan tiba2 malah hujan kemaren.
2. Wajib bawa snack dan minuman yang banyak. Walaupun dijual di sekitar taman, tapi harganya buset deh.
3. Lain kali kesini, jangan lupa cobain berenang di Snow Bay dan nonton 4D di Keong Mas. Kemaren saya nggak sempat karena udah keburu capek.
4. Yang paling wajib lagi ya bawa KAMERA!! It's useless without this one.

Sebenarnya banyak hal yang bisa kalian ambil sebagai pelajaran dari Taman Mini ini. Tentu saja tentang Indonesia dan keanekaragaman budaya dan adat-istiadatnya. Mulai dari anjungan Aceh. Disana ada replika pesawat pertama yang diberikan masyarakat Aceh untuk Indonesia dan lonceng Cakradonya pemberian Laksamana Cheng Ho, kaisar China kepada Sultan Iskandar Muda sebagai wujud persahabatan dan kerjasama 2 negara. Ya ada di Taman Mini sih kecil. Kalo di Aceh tuh gedeee banget. Kebayang kan kalo kalian bunyikan loncengnya dengan kayu. Suaranya bisa bergema ke sudut2 kota.
Saya juga takjub dengan rumah gadang di Padang dan Rumah Toraja. Well, kalian seharusnya bisa membayangkan betapa rumitnya membangun rumah2 seperti itu. Kaya ukiran, bentuk yang sangat2 unik dan khas banget. Ketika mengunjungi Toraja, saya agak seram melihat replika kuburan di atas gunung. Kalo kalian mengunjungi anjungan Sumatra Selatan, kalian juga bisa liat lemari2 khas ukiran Palembang yang setau saya harganya sangat mahaaall... Dulu teman orang tua saya punya berbagai kerajinan Palembang seperti lemari hias, lemari pakaian, dll dengan harga yang WOW. Mungkin sama mahalnya dengan ukiran Jepara. Mengunjungi anjungan Batak, kalian bisa melihat rumah adat yang super GEEEDEEEEEEEEEE! Haduh, mau saya ambil fotonya cuma saya harus mundur, mundur, mundur, tapi tetep aja ngga ke ambil semua.
Mengunjungi Bali, Jawa Timur, dan jawa2 yang lain, kalian bisa merenungi betapa kebudayaan nenek moyang kita sangat hebat dalam memahat patung dan membuat Candi. Saya jadi nggak sabar melihat betapa besar dan megahnya candi2 itu yang asli. Kalimantan dengan tugu2 ukiran yang khas dan Papua dengan rumah2 super unik.Pantas saja, Indonesia sangat terkenal dengan keanekaragaman budayanya. Lihat saja semuanya di Taman Mini, pasti rasa nasionalisme kalian makin besar. Oh Indonesia, I ♥ You Full.
Oke, saya mau istirahat dulu karena baru pulang berjalan2 di seluruh Indonesia.

Mei 27, 2010

These Days

Wah, nyaris seminggu nggak posting blog. Well, ntah kenapa, saya agak butuh istirahat. Sewaktu di Bandung kemaren, saya cuma pergi ke Ciwalk sebentar buat ketemua sama temen, trus makan di Platinum, dan pergi ke salon untuk menenangkan diri. Hari minggunya langsung balik ke Jakarta. Kalian tau, ada pengalaman yang membuat saya flash back.

Ketika perjalanan dari Bandung-Jakarta, saya pake' travel yang door to door. Saya dijemput jam 1 siang trus pergi ke Kopo jemput senior saya. Selama tinggal di Bandung, baru kali ini saya pergi ke Kopo and this place is too far away from downtown. Saya sampe nggak hafal lagi udah kemana jalannya. Kalo pak sopirnya orang jahat, mungkin saya bisa dengan mudah di culik di daerah Kopo sini. Setelah jemput senior saya dan 1 orang tak dikenal lainnya, kita keluar dari Bandung. Saya agak kesal sih sama sopirnya karena seharusnya saya bisa diantar lebih dahulu dari pada penumpang yang tinggal di daerah Sunter (kosan saya di Jakarta Selatan). Ya udah, saya turun di rumah Senior saya di Tebet, dan senior saya yang mengantar saya pulang ke Kuningan. Nah, pengalaman yang buat saya flashback itu sewaktu dia mengendarai motor super ngebut. Gile, udah kayak naek roller coaster deh. Teringat dulu sewaktu masi sekolah, saya juga termasuk pembalap. Ya, ntah kenapa, sejak bisa nyetir mobil dan motor, saya jadi hobi balap2an.
Mungkin beberapa dari kalian tau, kalau di northest island in Indonesia, Sabang, dulu ada dijual mobil2 sport import dari Singapore dengan harga lumayan murah. Wah, saya pernah merengek ke Papa untuk dibelikan mobil sport itu tapi Papa kasih syarat saya harus kuliah di Banda Aceh. Ah, nggak jadi deh. Wah, andai aja saya kuliah di Banda Aceh, mungkin saya bisa jadi pembalap dengan mobil sport kayak yang saya pamerkan ini, hehehehe (di foto itu sih mobil keluaran terbaru semua, belom ada pas jaman saya sekolah). Teringat ucapan kakek saya ketika saya sedang menyetir dan tante2 saya nggak berani duduk di dalam mobil kalo saya yang nyetir. Kakek bilang, "Tenang aja, dia itu jauh lebih jago dari kita semua." Oh, kakek, apakah engkau tau kalo cucumu ini sangat senang saat itu...Tapi semakin saya dewasa, kok kesempatan saya dibeliin mobil sport jadi semakin jauuuuuh ya? Saya paling suka nonton film Fast and Furious dan berpikir kalau saya jadi pemeran utamanya. Tapi kalo nyetir di Bandung atau Jakarta nggak nyaman deh pake' mobil sport. Kalo bukan untuk gaya2an doang sih, mana seru nyetir mobil se-keren ini kalo bukan buat balapan. Trus, apalagi yang nyetir cewek? So cool right? ^_^

Mungkin postingan kali ini agak aneh ya? Maklumlah, saya banyak sekali kerjaan dan internet kosan beberapa malam ini nggak bisa diajak kompromi deh. Bikin bete. Oh ya, saya mau nonton film2 yang udah saya stok sewaktu ada di Bandung kemaren. Happy Long Weekend Guys.

Mei 21, 2010

Cipaku Garden Hotel

Berasa udah lama banget nggak ngeblog deh. Kangen juga nulis postingan terbaru. Well, saya sedang berada di Bandung ketika menulis postingan ini. Bandung lagi... Bandung lagi... Dan saya berada di Bandung hampir seminggu. Pergi hari senin dan berencana balik ke Jakarta hari minggu.

Baru kali ini saya ikutan rapat di luar kota. Kirain bisa maen2 atau ada waktu senggang untuk setidaknya memposting sesuatu di blog. Sebenarnya ada sih, cuma konsentrasi saya menulis sangat kurang kalo sedang berada di suasana yang nggak nyantai kayak gitu. Saya lebih berpikir untuk foto2 berkeliling hotel Cipaku Garden.

Tempatnya di Cipaku dan hotel ini sangat asri. A very cool hotel to stay refresh. Bisa ngeliat pemandangan hijau dimana2, masih kedengaran bunyi jangkrik, masih ada kupu2 cantik dan capung. Haduwh, mana ada suasana kayak gini di Jakarta. Konsep hotel ini sih beneran taman banget. Ruang rapatnya berada di tengah taman, tenang banget, dan bikin kita bisa konsentrasi penuh deh. Semula saya kurang suka karena kamarnya nggak ada AC, cuma kipas angin aja. Ternyata emang nggak perlu karena dingiiiiin banget kalo malem >_<. Maklumlah, teringat panasnya Jakarta. Di hotel ini tuh ada kolam pancingnya, resto sunda (malam jumat kemaren kita makan ikan sepuasnya), dan jogging track (kalo sendirian kayaknya serem jogging disini karena kiri kanan hutan). Hal asyik lainnya, kalo rapat2 gini tuh banyak Coffee Break. Jam setengah delapan pagi kita sarapan, jam 10 coffee break, jam 12 makan siang, jam 3 sore coffee break, jam 7 malam dinner, jam 9 malam coffee break lagi. Gile, 6x sehari dong makannya... Pas malamnya saya sering sakit perut lagi. Masuk angin kali yah karena dingin atau jangan2 karena kebanyakan makan. Biasanya hal berlebihan itu kan nggak baik.

Kita dijamu di Restaurant hotel dengan menu berbeda setiap makan siang dan makan malam. Kalo sarapan paginya sama aja tapi makanannya beragam. Oh ya, kita makan parasmanan All U Can Eat. Kalian bisa makan sepuasnya. Selama disini, saya jadi jago meramu minuman enak ketika coffee break dan bubur enak buat sarapan. Setiap break 'kan kita dihidangin kopi, teh, gula, dan non-dairy creamer. Kita bisa meramu minuman enak dengan 4 bahan tadi dan saya sudah berhasil menemukan resep baru minuman enak. Kalo meramu bubur buat sarapan pagi juga saya udah bisa. So yummy... Pokoknya saya perbaikan gizi anak kosan deh selama 5 hari. Silakan nikmati foto2 saya selama mengikut rapat.

Mei 16, 2010

Robin Hood at Epicentrum Walk and Santiga

Buat orang2 Jakarta, kali ini ada tempat nongkrong terbaru di jalan Rasuna Said. Namanya Epicentrum Walk. Kalo kalian mau kesini, bisa pake busway dan turun di halte GOR Sumantri. Epicentrum Walk ini punya Bakrie juga. Duh, kalo ngeliat komplek bangunannya, kalian bisa mulai menghitung betapa mahalnya dan berpikir betapa hebatnya bangunan2 ini. Kalian tau, Epicentrum ini suatu hari nanti bakalan ada kereta api didalam kompleknya, full place to shop, resto2 yang mantaaaap banget, dan suasana kompleknya itu lho, kereeeeen. Lampu dibuat sangat warna-warni, desain gedung dan bangunannya sangat sophisticated, dan banyak bunga jugaaa... Wah, coba deh kalian pergi 3 bulan lagi kesini. Pasti udah beres atau at least 80 % udah beres. Kalian bisa ngeliat Maket yang saya foto untuk membayangkan gimana bangunannya.

Robin Hood
Nah, untuk pertama kalinya saya nonton di XXI Epicentrum. Studionya baru 2 yang udah beres. Yang lainnya masih belom. Disini sih dibilang bioskop XXI dengan layar terlebar se-Jakarta. Harganya murah lagi, weekend cuma Rp. 25rb. Ada tempat VIP nya di tengah2 bioskop, kursinya sofa dan cuma tersedia beberapa kursi. Oke deh, saya bahas filmnya. Dulu setau saya film robin hood itu tentang seorang maling yang tinggal di hutan. Ternyata film ini tentang the untold story behind the legend. Banyak kesalahpahaman yang terjadi tentang sejarah Robin Hood dan ini film dengan cerita sebenarnya. Mungkin filmnya ingin membersihkan nama Robin Hood sendiri. Akhir abad ke-12 Inggris, Sir Robin Longstide (si Robin Hood) kembali ke desanya di utara Inggris setelah pertempuran dalam Perang Salib Ketiga. Disana dia membawa pedang yang akan diserahkan pada kakek Walter yang ternyata adalah pedang si Robin. Dia merupakan musuh besar raja Inggris waktu itu, Prince John yang terkenal sangat tamak dan egois (bete banget saya liat peran dia). Sir Godfrey (suruhan raja Prancis) menyelundup ke Inggris untuk menyulut perang saudara, sehingga raja Prancis bisa dengan mudah menjajah Inggris. Pada kenyataannya, Robin Hood berhasil menyatukan Inggris dan memaksa Prince John untuk menandatangi perjanjian untuk lebih peduli kepada rakya. Prince John menyutujui perjanjian itu tapi akhirnya malah tidak mau menandatangani perjanjian itu dan membuat Robin Hood sebagai musuh negara, padahal gara2 Robin Hood mereka bisa memenangkan perang Inggris-Prancis. Filmnya menurut saya seru banget, cerita sejarahnya tu tersampaikan melalui film. Alur filmnya juga makin lama makin seru dan baru kali ini saya menonton film tentang Perang Besar di dunia barat. Biasanya kan Perang China yang kereeen banget dan filmnya juga banyak.

Santiga Seafood
Puas nonton Robin Hood, saya dan teman2 pergi ke Jalan Bendungan Hilir dan makan di Resto Seafood SANTIGA. Nah di BenHil ini ada Santiga dan Santika dan dua2nya jualan seafood. Kalo Santika itu pas di pinggir jalan BenHil, kalo Santiga itu masuk ke lorong dan di pinggir pasar. Berikut list harga masakan yang saya pesan :
Kailan cah udang Rp. 24.000
Nasi Putih Rp. 4.000 (udah dapat beras seliter)
Cumi Saos Padang Rp. 40.000
Ikan Kwe Bakar Rp. 48.000 (6 0ns) - perOns nya Rp. 8000
Es Teh manis Rp. 3000
Lemon Tea dan Jeruk Hangat Rp. 8000
Kita dapat Diskon 10% dan saya juga kurang tau dalam rangka apa kok bisa diskon. Untuk masalah rasa masakan, lumayan lah. Porsinya banyak bangettttt. Cumi saos padang tuh menurut saya enak banget. Kalo ikan bakarnya cepet banget dihidangkan. Saya heran juga kok mereka bisa secepat itu nge-bakar ikannya. Disini kita nggak usah nunggu lama buat makan karena makanannya datang cepat. So, silahkan mencoba.

Mei 11, 2010

My Novel and Ran Cupid

Baru2 ini saya membuka lagi folder2 di computer yang udah lamaaaa banget nggak saya buka. Saya baru inget kalo saya punya folder yang menyimpan seluruh2 novel2 yang pernah saya tulis. Saya buka folder itu, saya lihat satu-persatu judul2 novel yang pernah saya tulis, dan saya mulai membaca. Ntah kenapa, mata saya tertuju pada 1 judul novel yang pernah saya tulis ketika saya kelas 3 SMP dan beresnya baru pas waktu semester 2 kuliah, 827 halaman. Berapa tahun tuh?

Dulu saya nulis novel untuk kalangan sendiri. Sebenarnya penafsiran kalangan sendiri buat saya itu adalah keluarga besar saya (om, tante, saudara2, sepupu, kakek, nenek, dll) dan teman2 di sekolah (seluruh angkatan yang masih kenal saya). Teringat sewaktu awal2 nulis novel pas kelas 1 SMP, judulnya FASTER. Kalian mungkin punya pulpen merek FASTER kan?! Terinspirasi dari kartun Sailor Moon dan kebetulan warna pulpen FASTER itu macam2, jadilah sebuah cerita novel pahlawan di sekolah saya yang semua tokohnya murid angkatan saya. Jadinya nggak susah menceritakan ciri2 tokoh dalam novel. Cerita di novel itu jadi the Story Of The Year di sekolah, ada rasa bangga tersendiri waktu itu. If I can turn back the time…

THE PARTIJ
Saya mau bercerita sedikit tentang novel penuh kenangan ini. Beberapa hari ini saya baca ulang novel yang tebalnya 827 halaman dan covernya dibuat oleh adik saya yang dulu baru masuk SMP. Saya upload screen shot covernya sekedar untuk mengenangnya. Sejak saya selesai menulis Novel FASTER, beberapa lama saya malas nulis. Pas sewaktu kelas 3 SMP, saya mendapatkan banyak inspirasi, dan saya mulai menulis lagi. Dulu saya punya gank, namanya Cupid dan di gank itu nama saya Ran. Makanya hampir semua email di account mana pun, judul blog, dan beberapa postingan komentar dimana pun termasuk milis, saya menggunakan ID ran cupid. Just to show my loyalty to my former gank. Dalam gank Cupid ini kita ber-8. 2 orang diantaranya sudah menikah, 1 meninggal karena tsunami, dan 5 lainnya termasuk saya sedang berpencar2 ke seluruh Indonesia. Baca cerita di novel ini membuat saya flash back. Dalam novel itu kita se-Cupid masuk ke Jakarta International School dan bertemu cowok2 ganteng, kaya, dan pintar (novelnya serial cantik banget yakk?) yang kebetulan 8 orang juga dan punya gank namanya Alexandrite Partey. Nah, terinspirasi dari tokoh2 ganteng di game2 RPG (Role Playing Game) di Playstation dulu, saya memberi mereka nama mirip tokoh2 di game, diantaranya : Ferves Leonhart (Pacarnya Ran dan otomatis seharusnya jadi pacar saya di dunia nyata), Ashley Winchester, Ianes Brandol, Ruily Housten, Revallenz Sprelye, Kyle Dumanis, Alexant Ziebel, dan Leodart Timberlakex. Mungkin beberapa dari nama diatas pasti familiar banget sama kalian pecinta game2 RPG. Sebenarnya novel ini bercerita tentang bagaimana belajar di sekolah paling top, dengan murid2 dan guru2 terbaik di seluruh dunia, juga bagaimana cara mereka mengambil tindakan ketika menghadapi sebuah kasus yang sebenarnya pihak kepolisian aja sudah hampir nyerah.

Saya tersenyum sendiri sewaktu membaca kisah Ran di novel itu. Saya seperti membaca cara berpikir saya ketika masih sekolah dulu. Ya, dulu saya suka banget sama cowok yang pake’ mobil mewah. Dalam novel itu, anggota Alexandrite Partey yang punya koleksi mobil2 mewah adalah Ferves. Sewaktu saya baca jalan cerita gimana Ran dan Ferves jadian, wah, itu sih pemikiran saya banget dulu. Trus cerita teman2 saya anggota Cupid lainnya di novel itu benar2 sesuai dengan pemikiran kami dulu semasa sekolah. Di satu sisi saya kangen banget dengan Cupid, apalagi Fica yang menjadi korban tsunami beberapa tahun yang lalu. Cerita2 THE PARTIJ, cara kita jadian, cara kita memecah kasus, belajar, dan berteman, membuat saya kangen setengah mati. Sewaktu awal saya tulis, THE PARTIJ cuma 30an halaman dan membuat cerita ini banyak yang suruh perpanjang agar jelas. Karena saya nggak punya computer sewaktu SMA kecuali saya pulang ke rumah orang tua saya di Lhokseumawe, saya agak sulit menamatkan ceritanya. Cuma dengan alasan pengen punya computer sendiri, saya masuk jurusan IT dan berhasil menamatkan novel itu.

Sejak kuliah, ada 2 novel yang berhasil saya tulis dan tamat. Judulnya NOT MYSELF dan CRUSH. Beberapa lainnya juga ada, cuma karena keterbatasan waktu jadinya pada nggak tamat. Teman2 saya udah berapa kali nyuruh saya kirimkan novel2 yang saya tulis ke penerbit daripada di simpan sendiri jadi kenang2an. Cuma beberapa penerbit yang saya kirim bilang kalo novel saya itu nggak sesuai dengan kriteria penerbit mereka. Beda penerbit ternyata beda juga kriteria dan saya baru tau lho. Jadi susah milih penerbit untuk genre2 tertentu. Siapa sih yang nggak pengen novelnya diterbitkan dan dibaca banyak orang...

Di folder saya masih banyak banget cerita novel yang belum selesai. Daripada imajinasi saya hilang gitu aja, makanya saya coba nulis blog termasuk cerpen2 yang beberapa kali pernah saya posting. Kalian tau, kalau saya menulis cerita novel, sehari saya bisa makan 5 kali ditambah dengan cemilan berat karena otak saya berpikir terlalu keras. Tapi ntah kenapa saya merasa senang banget setelah menulis dan nggak pernah merasa stress. Justru selalu merasa hepi banget deh.

Begitulah cerita tentang novel yang membuat saya kangen banget sama masa2 sekolah. Novel itu seperti bercerita pada saya kalo dulu saya pernah mempunyai saat2 indah bersama teman2 di masa sekolah. Semoga postingan kali ini ada manfaatnya. Mana tau diantara kalian yang membaca postingan ini adalah seorang editor novel, saya minta tips2 gimana supaya bisa tembus ke penerbit. Susaaah sih >_<

Mei 08, 2010

Ayam Bakar Taliwang dan Daybreakers

Nulis postingan blog ini dengan rasa lelah. Huaah, pengen narik napas dalam2 trus buang lagi...Huuuuuufff Haaaaaah!!! Capeek deh. Jalan kaki kemana2 di Jakarta emang bikin capek. Sehat sih, cuma jadi cepet berkeringat.

Ayam Bakar Taliwang
Hari Jumat kemaren, setelah pulang kantor, saya nongkrong sebentar di Ayam Bakar Taliwang, jalan Casablanca, sebelum Mall Ambassador. Jarang banget saya makan di Casablanca, padahal deket dari kosan dan tempat makannya banyak disini. Ya udah, makan di tempat makan yang lumayan terkenal ini aja. Mumpung dalam bulan ini belom update kuliner di blog. Saya pesan ayam 1 ekor yang pedas (Rp. 38rb kalo ngga salah. Lupa!). Trus minumnya Lemon Squash (Rp. 13.800). Nothing so special for the drink. Tapi kalo makananya, bikin ingusan. Padahal saya pesan yang pedas (ada urutan rasanya : manis, sedang, pedas, pedas sekali, super pedas). Yang pedas aja udah bikin ingusan kayak gitu, apalagi yang super pedas yah?! Bisa2 saya nangis tersedu2 deh. Foto yang saya uplot ini rada aneh kali yah. Saya udah ngacak2 nasinya, baru teringat kalo belom di foto makanannya buat dimasukin ke blog. Udah saya rapiin lagi kok sedikit. Heheheh... Disebelah lemon squash ada es cing cau yang harganya sama (rata2 harga minuman Rp. 13.800). Silahkan dicoba. .

Daybreakers
Setau saya, poster film ini coming soon udah ada di bioskop sejak saya masih kuliah. Mungkin sekitar setahun yang lalu. Kirain film ini sejenis film sci-fi kayak Iron Man atau Star Trex (ngeliat posternya nyangkain gitu deh). Ternyata ini film tentang Vampire. Nah, yang di poster itu adalah manusia yang sedang diternak. Seram ya bahasanya, masa' sih manusia di ternak?!Di film ini diceritakan kalo populasi manusia di bumi tinggal 5% dan 95% nya lagi adalah Vampire pada tahun 2019. Karena manusia sudah menipis, jadinya vampire jadi kekurangan darah. Makanya mau diternak deh para vampirenya. Edward Dalton, seorang dokter spesialis darah, sedang mencari cara untuk mempertahankan Vampire supaya bisa terus bertahan tanpa menghisap darah manusia. Vampire itu kalo nggak ada darah malah ngisap darahnya sendiri dan mereka berubah jadi monster. Si Edward itu ketemu Audrey, seorang manusia yang tau caranya supaya Vampire nggak usah menghisap darah manusia lagi yaitu dengan cara Vampire itu harus terkena sinar matahari tapi harus langsung nyebur ke air. Dengan cara itu Vampire bisa balik lagi jadi manusia. Ya gitulah ceritanya, agak simple menurut saya. Tapi banyak adegan mengagetkan, tiba2 muncul monster disana sini ditambah speaker bioskop yang MENGGELEGAR!!! Bikin sakit jantung deh. Beberapa scene agak sadis juga karena sewaktu para vampire menghisap darah, banyak adegan berdarah2. Saya paling merasa agak gimana gitu sewaktu mereka nuang darah ke gelas, trus diminum. Iiiiiihhhhhhh!!!!!!!!!

Mei 05, 2010

Iron Man 2 & Air Mancur Menari

Kayaknya udah 1 minggu deh saya ngga posting blog. Kerjaan banyak sih, jadinya nggak kemana2. Sewaktu weekend kemaren cuma pergi ke Mall Ambassador buat beli batik. Nothing special sih. Oh ya, saya menulis postingan ini sambil memperhatikan jari saya yang baru aja tersayat sembilu (halah!!!). Gile, rasanya sih nggak sakit. Cuma darahnya netes tes tes teruuuss... Masa' sampe netes ke lantai, baju, 'n pas di kantor kalo saya nggak nyadar ya udah kena laptop. Padahal udah di kasi hansaplast (saya buka karena mau shalat), masih aja lukanya kebuka lagi. Saya sampe takut mengidap penyakit yang darah nggak bisa beku. Untung aja udah nggak apa2 sekarang.

IRON MAN 2
Kemaren saya pergi dengan teman2 sekantor ke Grand Indonesia untuk nonton this most wanted movie. Saya agak lupa juga gimana cerita yang pertama. Tapi seingat saya sewaktu nonton yg pertama itu seruuuu banget 'n meninggalkan kesan yg mendalam. Temen2 saya yang udah nonton bilang filmnyanya rada nggak seru. Cuma saya lebih percaya pada diri sendiri dalam menilai film daripada orang lain. Nah, di Iron Man 2, Tony Starks nya narsis bangeeeet deh. Waktu dia bilang kalo cuma dia yang bisa menyelamatkan Amerika, haduwh, kok narsis betul?! Trus di film ini banyak banget ngobrol daripada action. Cuma emang canggih banget deh, apalagi sewaktu scene dari maket milik ayahnya bisa dia analisis sehebat itu di udara sampe jadi sebuah atom energi, gile tuh. Ntah kenapa saya suka banget deh hal yang berbau2 fisika, teori2nya, sampe bisa menghasilkan energi sehebat itu dan teknologi secanggih itu. Masuk akal sih semua percobaan yang si Tony lakukan utk menghasilkan elemen baru yang bisa membuatnya lebih kuat. Lawannya juga ilmuwan fisika yang mengendalikan robot. Canggih2 banget sih, cuma kurang lama actionnya. Malah final bos bisa mati segampang itu. Mendingan How To Train Your Dragon pas waktu ngelawan final bos bisa lamaaa actionnya. But, i enjoy it. Saya suka film ini dengan segala kecanggihannya. Someday i'll ride tony's white car. Mobilnya kereeeennnn bangeeet!

Sebelum nonton IRON MAN 2, saya melihat air mancur menari yang ada di lantai 5 atau 6 Grand Indonesia. Subhanallah keren! Karena dari jauh, saya nggak bisa rekam dengan kamera hp. Baru kali ini ngeliat air mancur bisa nari2 ngikutin irama musik. Musiknya nggak tanggung2 loh, ORCHESTRA. Ngga kebayang saya gimana caranya sang perancang air mancur bisa bikin saluran airnya menari2 mengikuti irama musik. Pancurannya rendah tinggi, meliuk2 kiri kanan, ditambah spesial efek lampu warna warni di area air mancur yang bikin suasana lebih WOW! Ini ada beberapa foto2nya. Tapi kalo liat rekamannya pasti lebih mantap. Lain kali saya rekam deh!

Categories

adventure (295) Living (247) Restaurant (149) Cafe (141) Hang Out (135) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (66) Jakarta (64) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Warung Tenda (16) Family (15) Jawa Timur (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Banjarmasin (6) Kalimantan Selatan (6) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) OMDC (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)