Agustus 27, 2010

Only 18 Moments

Hmm, tiba2 baca lagi postingan saya setahun yang lalu, sewaktu blog ini masih belom banyak yang follow. Ketika itu, saya sedang berada di Aceh. Baca postingan ini membuat saya flashback. Yeah, flashback yang cuma bisa jadi kenangan aja.

JUST STORY

Moment 1:
Pada saat itu masi lumayan beken friendster. Gw liat dia di friendnya temen gw dan gw add. Dia juga nulis alamat yahoo messengernya di profile pagenya, sekalian juga gw add. Fotonya mempesona gw. Dia duduk di rumput pake baju merah plus kerudung merah. Anak lhokseumawe lagi sama kayak gw. Banyak yang komen fotonya dan bilang dia cantik.

Moment 2:
Ym dan FS gw di approve ama dia. Gw nyapa dia lewat FS. Gw tanya apa dia anak lhok, dia cuma jawab “iya, anak lhok ^_^”.
Waktu gw tanya, “Kuliah dimana?” Dia jawab, “di Bandung.” Setelah itu dia hampir nggak pernah buka FS lagi. Gw online YM. Ternyata dia OL. Gw sapa dia dan dia jawab. Pertama gw kenalin diri dan bilang dapat ym dia dari FS. Dia keliatan oke2 aja. Gw tanya kuliah dimana, semester berapa, dan tinggal dimana, dia jawab semua. Dia udah semester akhir. Dia nanya gw anak mana dan kerja dimana. Keliatannya dia baik. Dia juga suruh gw ke bandung, keliatan sih basa-basinya. Karena tau gw kerja di Jakarta, dia bilang kalo gw ke Bandung, bawain Pizza yang dijual di daerah Kemang. Kebetulan gw besok mau ke Bandung, gw mau bawain dia. Tapi sebagai gantinya, dia gw suruh masak kuah plik. Dia nggak mau. Trus gw tanya alamat dia, ga dijawab.

Moment 3:
Dia selalu online ym. Tapi kali ini, udah berapa kali gw sapa tapi dia cuekin. Kadang cuma gw sapa dengan kata2 ‘sayang’, gak dibales sama sekali.

Moment 4:
Sewaktu pagi, dia mau bales ym gw. Dia lagi sarapan. Gw bilang kalo gw pengen dia yang masakin gw sarapan. Eh, dia nggak bales lagi. Jangan2 gw terlalu gombal kali yah?!

Moment 5:
Sampai beberapa bulan setelahnya dia nggak pernah bales sapaan gw di ym.

Moment 6:
Suatu hari di bulan puasa, gw nyapa dia. Kali ini gw berusaha biasa aja. Gw baca status ym dia bilang kalo ‘lhokseumawe adalah surganya makanan enak’. Dari situ gw langsung berkesimpulan kalo dia ada di Lhok. Kebetulan gw ada di lhok juga karena urusan kerjaan. Gw tanya dia tinggal dimana di Lhok. Dia jawab. Gw tanya alamat lengkapnya. Dia jawab juga, walaupun lamaaaaaa bgt. Mungkin sebenarnya dia nggak mau kasi tau ke gw kali. Gw tanya no hp dia, dan dia jawab walopun lamanya setengah mati baru dibales ym gw. Tanpa basa-basi, langsung gw telpon. Akhirnya, bisa juga denger suaranya. Tapi, dia lagi sibuk bantuin mamanya potongin bawang. Jadi ngga mau diganggu.
Sorenya gw telpon dia lagi. Kali ini dia mau ngobrol ama gw. Gw lagi di pantai, gw bilang ke dia kalo gw pengen jemput dia kesini, dia nolak. Katanya dia lagi sendirian di rumah. Trus waktu gw bilang gw aja yg kerumahnya untuk nemenin dia, dia bilang jangan. Katanya kasian gw jauh2 banget datang ke rumahnya. Ntar nggak shalat taraweh. Ya deh, nggak jadi ketemuan.

Moment 7:
Gw baru nyampe banda aceh. Selagi nungguin jemputan, gw telpon dia. Udah jam setengah 8 pagi dia belom bangun. Dasar! Kedengaran dari suaranya dia baru bangun. Gw suruh dia bangun. Dia jawab iya walaupun kedengarannya males banget. Tapi lucu juga. 15 menit gw telpon dia cuma suruh bangun aja. Lagi ngobrol gitu, bisa2nya suaranya ilang karena ketiduran lagi. Ckckckck.

Moment 8:
Gw add dia di facebook. Dia paling ga suka disapa dengan kata2 ‘sayang’.

Moment 9:
Lebaran kedua. Gw telpon dia, dia ngga angkat awalnya. Trus dia sms dan bilang kalo dia tadi lagi jauh dari hp. Gw bilang ama dia kalo gw pengen kerumahnya bertamu. Dia oke2 aja dan bilang kalo kakinya sakit abis operasi. Gw datang kerumahnya. Gw liat dia jalan ke ruang tamu dengan pincang. Keliatannya dia emang kurang sehat. Baru kali ini gw melihat wajahnya. Sama aja dengan foto. Cuma kali ini dia keliatan nggak dandan.
Gw cerita banyak hal. Semua tentang kerjaan gw, perusahan gw, teman2 gw, tempat gw berbisnis, keluarga, dll. Gw aja heran kenapa cerita semua ke dia. Tapi gw merasa kalo dia itu bisa dipercaya. Ntah atas dasar apa ya gw percaya ama dia. Jujur, mungkin dia kaget dengan gw. Dari matanya dia antusias menyimak cerita gw. Dia masi inget tentang pizza kemang. Kalo bukan karena dia lagi sakit kaki, gw ajakin dia ke resto pizza yang ada di lhokseumawe.
Gw matiin telpon dari temen gw waktu ngobrol ama dia. Dia sempat mengira gw banyak fans. Walaupun sebenarnya, iya. Hahaha

Moment 10:
Pengen gw ajakin dia mancing. Tapi kayaknya kakinya belom sembuh. Gw cuma komen2 status dia di facebook.

Moment 11:
Gw bujukin dia keluar bareng gw. Dia punya banyak alasan buat nolak ajakan gw. Gw langsung aja datang ke rumahnya dan minta ijin ke ortunya dan janji nggak akan pulang malam.
Gw ajakin dia mancing. Ada beberapa temen gw yg ikut. Gw suruh dia duduk deket gw, cuma dia lebih tertarik mengambil foto pemandangan sekitar pantai. Dia bawa kamera SLR. Dia juga foto gw yang sedang menenteng ikan gede. Ada juga temen gw yg minta diajarin kamera SLR ama dia. Gw tau kalo temen gw itu cuma cari perhatian doang.
Kita manggang ikan dan bersenang2 di pantai. Dia juga ramah dengan teman2 gw. Mereka jadi cepet akrab.

Moment 12:
Gw cari tiket balik ke Jakarta yang sama dengan jadwal keberangkatan dia, supaya bisa 1 pesawat. Kita naek di Medan. Kita ngobrol abis2an di pesawat dan bikin perjalanan jadi pendek. Huh, memang menyenangkan berada di dekatnya.
Sampai di Jakarta, gw tawarin dia mampir ke rumah gw tapi dia mau langsung ke Bandung. Ya, gw pasti bakalan sering maen ke Bandung nih.
Tapi ada 1 hal yang bikin gw bingung, dia nggak pernah nelpon gw. Sms juga kalo gw yang mulai. What’s wrong?

Moment 13:
Gw heran ngeliat dia ada di kantor gw. Daritadi sebelom rapat di kantor, gw udah perhatiin kalo tu cewek familiar bgt. Gw sapa dia. Dia kaget setengah mati. Rupanya ada urusan kerjaan dia dengan perusahaan gw. Karyawan gw sampe kaget karena tau dia kenal sama gw. Gw minta ijin sama bos dia untuk mengajak dia makan siang bareng. Semula bosnya nggak ngasih, gw bilang aja kalo gw langsung setuju utk beli software yg kantor dia tawarin. Eh, bos dia langsung mempersilahkan gw membawa dia ke Café kantor dengan senang hati. Dia kaget kalo ini adalah perusahaan gw. Kita berdua diperhatiin ama banyak orang dan buat dia nggak nyaman. Gw suruh dia cuek aja.
Karena rumah gw dan kantor lumayan dekat, gw bujuk dia untuk ikut ke rumah gw. Dia awalnya nolak dengan alasan bosnya mau pulang cepat ke bandung. Gw suruh anak buah gw untuk ngajakin bos dia untuk ngomongin bisnis software lebih jauh lagi dan bosnya setuju.
Akhirnya gw bisa membawanya ke rumah gw. Kali ini dia kaget lagi melihat rumah gw yang emang nggak kecil. Dia juga melihat foto2 gw dengan beberapa artis yang merupakan temen dekat gw. Gw ngajakin dia ke lantai 2. Gw lupa kalo temen gw yang tinggal bareng sama gw suka ngajakin pacarnya nonton bareng di ruang home theathre. Awalnya gw mau ngajakin dia nonton juga. Temen gw keceplosan bilang, “cewek baru lagi?” Raut wajah dia langsung berubah. Keliatan banget dia nggak senang. Ceweknya temen gw itu pake acara bilang, “wow, kali ini pake’ kerudung. Hahahaha.”
“Jadi gini kehidupan kamu? Aku maklum deh buat orang tajir.” Dia langsung marah dan turun ke lantai 1, trus berlari keluar. Gw berusaha ngejer dia sampe gw ikut2an naek angkot. Di angkot dia diem aja. Semua yang gw bilang sama sekali nggak dia peduliin.
Pas turun angkot, dia bicara akhirnya. “Laper ya!” Gubrak! Akhirnya gw temenin dia makan bakso di pinggir jalan. Padahal tadi kita udah makan siang di Café kantor. Dia bilang kalo sebenarnya tadi dia cuma takut gw apa2in. Makanya langsung kabur dari rumah gw. Dia juga bilang seharusnya dia nggak punya hak untuk marah dan gw nggak usah khawatir. Cuma, begitulah keadaannya.

Moment 14:
Gw ngambek ama temen gw. Gw bilang kalo gw mau maen ke Bandung dalam waktu yg agak lama sekalian ngurusin bisnis resto gw. Gw juga bilang kalo kali ini gw nggak akan main2 lagi dalam urusan cewek dan gw gak mau temen gw itu ikut campur. Walopun gw punya puluhan mantan, kayaknya sekarang saatnya gw nyari istri. Bukan pacar lagi. Dia terlalu mengusik pikiran gw. Sebenarnya, gw berharap dia nelpon atau sms gw. Tapi, nggak ada satu pun yg mampir ke hp gw. Gw ketemu alamat dia di facebook sekalian komen statusnya.

Moment 15:
Gw parkir mobil beberapa meter dari pagar kosannya. Kebetulan dia keluar pagar. Gw liat ada cowok yang nungguin dia di depan dengan mengendarai motor. Mereka bersalaman sambil ketawa. Jujur aja, gw bête ngeliat mereka. Dia pegi ama cowok itu ke sebuah resto khas menyediakan bebek. Terpaksa gw ikutin walopun takut ketauan. Gw duduk di meja yang menghadap ke cowok itu, sedangkan dia membelakangi gw. Mereka makan sambil ngobrol seru, sedangkan gw keanehan makan sendiri disitu. Gw berusaha menyimak obrolan mereka. Kalo nggak salah mereka ngomongin sidang, wisuda, lebaran, dll yg nggak gitu penting. Jam 10an malam, mereka pulang. Karena takut ketauan, waktu dia lewat depan gw, gw tutup muka. Nyesel gw bawa mobil, pas macet, gw nggak bisa nyusul dia. Tapi kayaknya dia nggak kemana2 lagi deh. Langsung pulang.

Moment 16:
Gw telpon dia dan bilang kalo gw lagi di Bandung. Gw ngajakin dia jalan, dia bilang dia nggak bisa. Katanya ntar malem dia ada janji. Jadi sedih gw. Tapi daripada gw cemberut ngga jelas, mending gw pegi ke resto tempat gw berbisnis sekalian ngecek ini itu. Pas abis magrib, gw liat dia datang ke resto gw kali ini dengan cowok yg berbeda. Beda dengan yg kemaren, kali ini dia keliatan nggak gitu hepi. Cowoknya ngoceh melulu. Mungkin dia ngga gitu senang pegi dengan cowok ini dan kayak terpaksa. Gw ngga mau diem lagi. Gw samperin dia. Dia kaget abis. Dia kenalin ke gw kalo itu temen 1 angkatannya di kampus dan pengen nyobain masakan di resto ini dari dulu. Gw mencoba nyantai dan ngobrol ama temennya. Untung nyambung karena temennya itu anak seorang pengusaha juga.

Moment 17:
Kali ini dia sms gw, ngajakin gw nongkrong ‘n nonton. Mungkin dia merasa bersalah karena udah beberapa kali nolak ajakan gw. Gw langsung mau padahal gw tau kalo gw bakalan jadi orang paling tua di kalangan temen2nya mahasiswa. Gw jemput dia dan kita ngobrol sampe bioskop. Dia beliin gw roti dan gw beliin dia dan temen2nya popcorn. Temen2nya keliatan heran ngeliat dia jalan ama gw. Sehabis nonton, kita makan malam berdua aja. Disitu kita ngobrol agak serius. Gw bilang kalo gw serius ama dia dan dia kemudian mulai cerita ‘tentang dia’ ke gw. Gw juga bilang ke dia kalo gw ketemu dia waktu lagi makan bebek cuma waktu itu dia mau pulang, jadi nggak sepat negur (bo’ong gw). Dia bilang kalo itu temennya yg dia janji traktir abis sidang. Secara keseluruhan dia anak yang oke2 aja. Nggak ada yang bikin gw berpikir negative tentang dia. Cuma dia agak ragu sama gw karena kata dia gw itu kaum jetzet. Dia ngga yakin sama gw apalagi waktu liat facebook gw yg in a relationship with. Padahal itu cuma akal2an gw doang. Gw bilang bakalan ngubah status fb jadi in a relationship with dia, tapi dia nggak mau.

Moment 18:
Temen gw yang semula bikin gw ngambek akhirnya datang ke bandung dan memberikan saran yang bagus buat gw sebagai rasa penyesalannya. Pas hari wisuda dia, gw dan temen gw udah nungguin dia di depan kampusnya tepat setelah acara wisudaan usai. Kali ini gw telpon dia dan dia bilang dia udah di luar. Gw keluar dari mobil untuk menghampirinya sambil membawa 1 buket bunga mawar putih. Walaupun saat itu rame sekali orang di depan kampusnya, mata gw bisa langsung ketemu dia. Saat itu dia sangat2 cantik. Ada keluarganya di sebelahnya dan beberapa orang temannya.
Gw memberikan buket bunga itu, “Selamat atas kelulusannya yah.” Semua mata tertuju pada gw dan dia. Gw berjalan ke ayahnya dan bilang, “Om, saya serius dengan anak om.”
Dia tertegun mendengar kata2 gw dan juga seluruh keluarga dan teman2nya yang mendengarkan. Gw lalu kembali mendekati dia dan bilang, “Kali ini serius.” Gw mengambil cincin yang udah gw siapin di kantong jas gw. “Maukah kau menjadi istriku?”

There's only 18 moments but it lasts forever.♥♥♥

Agustus 22, 2010

Shop 'Til I Drop

Sudah Ramadhan ke 12 sampe saat saya posting cerita ini. Tinggal 18 hari lagi kita Lebaran! Yeah, Lebaran bagi saya harus pake yang baru-baru, hahahaha. Masih kayak anak SD yah, yang sangat mendambakan baju lebaran, sepatu baru, pokoknya seluruh outfit harus baruuu aja. Biasanya lebaran juga jadi alasan minta duit banyak ke ortu buat belanjaaa..
Saya kira dengan berubah jadi cewek kantoran (berasa udah gede), nggak akan minta ini itu, nggak akan beli ini itu buat Lebaran. Tapi... pada kenyataannya, semua sama aja seperti tahun2 lalu. Bedanya karena udah punya duit sendiri, jadi bisa lebih abis2an. Senang sekali!!

Awalnya saya memang berniat buat belanja ke Pasar Tanah Abang. Beberapa kali niat ini sempat padam karena belum ada temen. Alhamdulillah, teman saya datang dan dia juga berniat shopping abis2an. Biasanya sewaktu tinggal di Bandung, saya udah menyiapkan fisik untuk menyelam ke lautan manusia di Pasar Baru yang pasti ramee sekalee. Nah, ternyata Pasar Baru Bandung itu belum ada apa2nya di bandingkan dengan Pasar Tanah Abang. Maklumlah, pusat grosir terbesar se-Asia Tenggara. Orang2nya rameee sekaleeeeee.. Belum lagi pilihan pakaian, tas, dll yang mau kita pilih itu banyak sekaleee... Awalnya saya menelusuri lantai SLG sampe lantai 1 aja tuh lamaa banget (Ada 8 lantai sampe foodcourt). Belom lagi nawar barang, pilih barang, haduh, mampus deh. Kalian bisa pusing kalo ngga mempersiapkan fisik. Buat yang lagi puasa, kalian pasti bakalan harus banyak istirahat. Sempatkan waktu shalat untuk duduk dan meluruskan kaki di mesjid, baru lanjut lagi menyelam ke lautan manusia. Kalian bisa terombang-ambing sikut2an sama ibu2, keseruduk sama bapak2 yang bawa barang berkarung2, nawar barang ini itu, dan pasti suka beli sesuatu yang awalnya nggak pernah niat mau beli, karena ngeliat harganya murah banget dan kualitasnya oke buanget, ya udah beli deh. Jangan salah ya, kualitas barang, modelnya, semuanya bervariasi. Tinggal sense of fashion kalian aja yang dipertaruhkan. Jangan pergi sendiri deh, mending bawa temen yg JAGO belanja juga untuk nanya pendapat.
Selamat belanja yah... Tapi kalo memang kalian suka yang praktis tanpa harus desak2an, mending belanja di Centro aja. Lagi banyak diskon tuh. Cuma tetep aja barangnya jauh lebih mahal. Kalo saya sih suka menjadi smart shopper. Saya belom sempat kesana juga. Mungkin minggu depan.

Agustus 17, 2010

Happy Birthday Indonesia 65th

Hari ini seluruh masyarakat Indonesia bersuka cita menyambut Ulang Tahun negara kita ke 65. Bayangkan aja, ulang tahun kita sendiri bisa dihadiri ratusan orang, apalagi ulang taun negara? Ratusan juta penduduk merayakannya. Tapi, um.. apa iya semuanya ikut merayakan?
Beberapa artikel di website yang saya baca tentang negri ini masih membuat saya sedih. Pada postingan Negara Terkaya di Dunia, saya merasa sangat bangga pada Indonesia. Kekayaannya melimpah ruah, tak tertandingi. Sumber Daya Alamnya, mineral, hutan, laut, dll, semuanya sangatttt banyak. Kebayang 'kan kalo kita semua bisa memanfaatkannya dengan baik. Kalah tuh Warren Buffet, Bill Gates, dan orang2 terkaya di dunia pasti berasal dari Indonesia semua. Saya juga sempat membaca artikel di detik.com tentang seorang veteran yang hanya menjadi tukang sapu jalanan. Padahal dulu dia berperang langsung dengan Jepang dan mendengarkan langsung proklamasi kemerdekaan. I don't know how to express this feeling somehow.

Mungkin beberapa dari kalian ikutan upacara hari ini. Saya hanya berdiam diri di kosan dan nggak kemana2. Hanya dapat memandangi hujan dari beranda lantai 2 kosan. Jakarta kemaren itu panasss banget, sekarang hujaaan.. Palingan bolak balik baca majalah, blogwalking, baca2 koran, dll. Paling nggak enak banget memang kalo sedang flu. Meler melulu dan batuk2. Huaaaa!!! Udah lama banget saya nggak sakit selama ini. Mungkin karena kecapek'an dan kurang stamina. Dari hari sabtu kemaren kerjaan saya tiduran aja di kosan, makan banyak buah pas sahur dan berbuka. Saya juga terpaksa membatalkan banyak acara buka bareng dan bersilaturahmi ke rumah saudara. Hari senin kemaren juga untung aja kantor nggak gitu hectic berhubung banyak sekalee yang cuti. Pengen tarawih ke mesjid harus bawa tissue, ntar malah repot. Ya udah, diem aja di kamar deh. Nyobain bikin bubur ayam buat buka puasa, malah ke-asinaaaann.. Sial, sial! Hiks, andai ada Mama dan Papa disini.. Pasti cukup dengan berada diantara mereka, saya sudah sembuh... Semoga saya lekas sembuh, aminn~~

Agustus 14, 2010

Islam dan Para Ulama

Di bulan Ramadhan ini, ada baiknya kita memperdalam ilmu agama karena sadar atau tidak sadar, selama bulan2 biasa (bahkan kadang pas bulan Ramadhan sendiri) kita agak lupa untuk belajar dan memperdalam ilmu islam. Hmm, mungkin saya termasuk orang2 yang kadang lalai, tapi apa salahnya saya berbagi sesuatu yang menurut saya sangat pantas untuk dipikirkan seluruh umat islam. Semalem, ketika pergi ke mesjid untuk shalat tarawih, saya mendengarkan ceramah yang menurut saya udah masuk ke tahap "keren sekali". Saya nggak ngantuk dengerinnya, saya juga menyimak dari A sampe Z dan kalo disuruh ulangi, saya masih bisa. Jarang2 saya sebegitu ingatnya. Mungkin karena hal ini sangat membuat saya berpikir.

Ceritanya begini, pada dasarnya di Indonesia sebagai salah satu negara dengan jumlah muslim terbesar di dunia seharusnya memiliki jumlah ulama dan cendikiawan muslim yang sangat banyak. Ketika dulu Aceh pernah mengajukan keinginan untuk membuat negara Indonesia sebagai negara islam dimana dasar negara adalah Alqur'an dan hadist, seharusnya seluruh umat muslim akan mendukung hal itu dan bergembira menyambutnya. Hanya saja, Indonesia kekurangan sumber daya pengajar syariat islam yang sebenar2nya. Walaupun menurut statistik kurang lebih 83% umat islam di Indonesia, tapi para ulama dan cendikiawan muslim yang seharusnya mampu menanamkan dasar2 agama sejak kecil itu sangat kurang jumlahnya (jika kita bandingkan dengan jumlah penduduk).

Perbandingannya adalah Mesir. Ya, siapa yang nggak tau universitas Al-Azhar. Kalo nggak tau silahkan googling, tapi kebangetan deh kalo nggak tau universitas ini. Dahulu universitas ini adalah sebuah mesjid dimana selain waktu shalat, mesjid ini menjadi tempat untuk belajar agama dan yang mengajarkannya adalah para ulama2 besar dan paling berpengaruh karena ilmunya. Anak2 Mesir diajarkan syariat islam setiap hari dari kecil oleh para ulama sendiri. Jadi, nggak heran kalo disana banyak banget anak2 usia SD mungkin yang bisa menghafalkan Al-Quran dan paham artinya (beneran bikin iri). Ulama2 yang lahir dari Mesjid Al-Azhar, banyak diantara mereka yang termasuk orang2 paling kaya di dunia, yang menyumbang sebagian besar harta, saham, dan perusahaannya ke mesjid tersebut sehingga AL-Azhar menjadi sangat besar dan bisa menampung 90.000 mahasiswa, and It's All FREE asal lulus tes! Universitas ini termasuk hasil wakaf paling besar juga.
Disana, mesjid benar2 merupakan tempat shalat dan menimba ilmu, jadinya nggak pernah sepi sama sekali. Di Mesir itu setiap mesjid memiliki paling tidak 1 ulama yang paham Al-Quran dan hadist, sehingga beliau mampu mengajarkan ilmu2 islam setiap waktu dan setiap mesjid suatu hari akan melahirkan ulama2 besar. Setiap hari orang2 akan mengkaji tentang Al-Quran dan hadist, bertanya, dan para ulama mampu memberikan jawaban sedetail mungkin. Berbeda dengan di Indonesia, mesjid sangat banyak, tapi ulama masih sedikit. Kadang2 diluar waktu shalat mesjid sangat sepi, bahkan sampai di kunci. Mungkin hal ini yang membuat orang2 islam di negara kita hanya paham tentang islam 'kulit'nya saja.

Indonesia juga memiliki sekitar 5000 mahasiswa di universitas Al-Azhar. Jumlah ini terlalu sedikit dibandingkan dengan Malaysia yang memiliki 15.000 mahasiswa disana. Pemerintah Malaysia membuat ikatan dinas untuk lulusan Al-Azhar dan menempatkan di struktur organisasi kepemerintahan atau perusahaan dalam posisi sangat tinggi sehingga perusahaan atau organisasi tersebut sangat kuat nilai keislamannya karena para cendikiawan ada di dalamnya dan memiliki pengaruh sangat besar. Di Indonesia, banyak lulusan Mesir, Arab Saudi, dan universitas2 islam lainnya yang tidak terlalu kedengaran. Mungkin beberapa diantara mereka tidak jadi ulama padahal ilmu2 yang mereka miliki tentang islam jauh lebih banyak dari para ustadz yang muncul di TV. Tapi walaupun sedikit, ada 8 ulama Indonesia yang masuk jajaran 500 ulama paling berpengaruh di dunia dan 3 diantara termasuk 50 besar:
1. Ketua Umum PBNU, Hasyim Muzadi. Hasyim Muzadi disebutkan sebagai pemimpin NU, organisasi muslim independen terbesar di Indonesia dan salah satu organisasi islam paling berpengaruh di dunia.
2. Ketua Umum PP Muhammadiyah, Din Syamsudin. Ia disebutkan sebagai tokoh yang sering melawan pluralisme agama serta tokoh yang membawa Muhammadiyah ke dalam jalur yang lebih konservatif dengan penegasan pada ijtihad dan hadits. Ia juga disebutkan sebagai seorang reformis.
3. AA Gym. Aa Gym disebutkan sebagai ulama paling populer di Indonesia. Ia dikatakan telah membangun sebuah kerajaan media dengan gaya modern, muda, dan menyenangkan.
5 Orang lainnya, silahkan baca di 15 tokoh Indonesia Masuk dalam daftar Muslim paling berpengaruh di dunia.

Buat para pembaca, mari kita belajar agama islam secara lebih mendasar. Insya Allah suatu hari kita termasuk dalam daftar orang2 Muslim paling berpengaruh di dunia. Tidak ada kata terlambat untuk memulai dari sekarang 'kan?

Agustus 10, 2010

Curug Cilember

Akhirnya, perjalanan ke luar kota juga.. Selalu berusaha untuk keluar kota sebulan sekali tapi ke tempat yang beda dan adventurous... Setelah berkompromi dengan teman2 Bolang (kita menyebut tim Bolang), saya dan teman2 saya memutuskan untuk pergi ke Curug Cilember, Pesona 7 Air Terjun. Tempat wisata ini berada di desa Cilember, kecamatan Cisarua, Bogor. Kalo kita berbicara tentang tempat wisata Kebun raya Bogor, siapa sih yang nggak tau? Nah, ternyata ada tempat keren lainnya di Bogor yang wajib kalian kunjungi.

Saya mau berbagi pengalaman sedikit. Saya dan teman2 menginap di Komplek Mutiara Sentul. Nah, kalo dari kalian ada yang tinggal sekitar sini, kalian bisa naek bus apa aja ke arah terminal Bogor Rp. 3000. Dari terminal, kalian naek L300 (saya kira jenis mobil ini cuma ada di Aceh) dengan ongkos Rp. 17rb untuk weekend, mahal juga yah tapi bisa ditempuh dengan waktu kurang lebih setengah jam udah nyampe ke jalan sebelum masuk Curug. Kalo kalian pake angkot kesini, mungkin bisa memakan waktu 3 jam karena macet weekend. Sampe di depan jalan, kalian harus pake ojek untuk masuk. Jangan coba2 mengirit dengan jalan kaki karena jalan2nya 3km, berliku2, tanjakan dan turunan. Kalo pake ojek bonceng 2 cuma Rp.15rb, kalo sendirian Rp. 10rb. Nah, sesampai di pintu masuk, tiba2 hujan dan berhentinya cepet amat. Sempat mengira nggak akan jalan2 deh.. Hiks! Tempat ini tuh ada 7 Curug. Pastinya kalian akan menjumpai Curug 7 untuk pertama kali. Ntah dimana tempatnya Curug 6, tapi yang pasti saya langsung nyampe ke Curug 5. Gile, untuk yang punya sesak napas, mendingan banyak2 istirahat karena makin mendaki, tekanan udara makin tipis. Saya sampe pusing.
Kalian tau, perjalanan dari Curug 5 ke Curug 4 itu lumayan jauhhh. 40 menitan pendakian deh. Trus lanjut lagi ke Curug 3 yang cuma bisa saya liat alirannya aja. Gile, jalannya sangat sangat terjal dan kalian bener2 harus pake sendal gunung untuk medan kayak gitu. Apalagi musim hujan kayak gini membuat jalanan berlumpur dan liciiiin buangeet. Hati2 banget deh, HARUUUSS PAKE SENDAL GUNUNG. Kalo nggak ya kalian terperosok melulu dan kiri kanan jurang, Hiiiiii!
Kita udah setengah jalan menuju Curug 2, tapi suasana makin hening. Belom ada orang hiking sampe sana hari itu dan udah jam 4 sore. Udah 3 jam pendakian nih karena kita start hiking jam 1 siang. Salah sih sebenarnya, seharusnya dari pagi biar nyampe ke Curug 1. Kalo udah sore gitu mendingan balik deh. Gelaap dan kiri kanan udah bunyi jangkrik. Trus kita di serang Pacaaat (ada yang bilang Pacet, binatang penghisap darah) yang nyempil2 masuk ke baju. Idiiih, dia nyelip2 masuk ke dalam baju, ngisap darah dan jatoh karena kekenyangan. Karena udah under Attack kayak gitu, mendingan cepat2 turun gunung sebelum hari makin larut... Sewaktu turun, rasanya lapaaaar setengah mati. Kita tadi makan habis2an jam 10 pagi sih, trus baru makan lagi jam setengah 6 sore. Paling bahagia sewaktu ketemu dengan waruuuuung... Jadi makan mie-rebus deh.

Pastel & Pizza Rijsttafel
Kita rada kesiangan kesini. Soalnya setelah letih hiking, kita baru bangun tidur siang banget. Jadinya makan siang dulu di rumah, baru ke Resto ini. Tempatnya di Jalan Binamarga I/1, Bogor, Telp. 0251 8392121. Ini salah satu tempat makan yang unik karena menjual pizza sepanjang 1 meter... Kalian bisa pilih2 toping pizzanya per 25cm. Jadi kalo mau 1 meter, ya 4 toping.
1/4 m pizza Grilled Beef Rp. 44rb (ini enak banget deh)
1/4 m pizza Tuna Mayo Rp. 40rb (tunanya masih agak anyir sih)
1/4 m pizza Grilled Chicken Rp. 44rb (ya, rasanya kayak pizza kebanyakan)
1/4 m Pizza Castagle Rp. 62rb (ini agak beda karena ada taburan biskuit kastangel diatas sbg toping)
1 gelas Es Kopyor Rp. 18rb (kita semua pesen minuman paling menyegarkan iniiii. Sekalian CHEERS, liat aja di foto)
1 Gelas Lemon Squash Rp. 9rb
1 Gelas Es teh manis Rp. 8000
1 Es Mangga Rp. 6000 (ini manisan mangga)
Karena kebanyakan pizzanya, kita bungkus deh. Padahal udah 7 orang yang menyantap, tapi nggak habis saking gedeeee buangeeet..

Well teman2, besok kita akan memasuki bulan Ramadhan 1431 H. Jadi saya mau mengucapkan:

MARHABAN YA RAMADHAN 1431 H
SEMOGA SELURUH AMAL IBADAH DAN PUASA KITA
DIBULAN SUCI INI DITERIMA ALLAH SWT
AMIINN

Agustus 03, 2010

PHO' 2000

The last 50% discount using BNI cards saya dan teman2 memutuskan untuk makan bakmie di Resto Vietnam ini. Berbeda dengan My Hanoi Village, Resto ini tuh khusus mie Vietname dengan berbagai cita rasa. Eh tapi ada juga sih paket nasi, cuma lebih terkenal Mie-nya. Mungkin kalo dibandingkan dengan setahun yang lalu sewaktu saya suka banget nge-review masakan2 Eropa seperti berbagai macam Steak, Spagethi, dll, di Resto2 Bandung, ntah kenapa sejak pindah ke Jakarta secara nggak sadar saya lebih banyak makan makanan Asia. Dulu tuh paling males makan di Resto yang pake "sumpit". Sekarang? Udah 3 Resto selama diskon masakan Asia semua. Belum pernah sama sekali makan Steak di Jakarta. Sepertinya sangat mahal untuk dicicipi, tunggu traktiran aja ahh, hahaha.


Well, untuk makanan di Resto ini, rasanya unik2. Saya pesan Spicy Seafood Noodle (Rp. 48rb). Walaupun ada tulisan Spicy, tapi menurut saya nggak pedas. Cuma berasa sampe ke tenggorokan gitu cabenya. Kuahnya merah, tapi pedasnya itu pedas agak hambar deh. Nggak ngerti juga cara mendeskripsikan pedasnya, unik banget. Untuk minuman, saya pesan Salted Plum Fuzz (Rp. 22rb). This is recommended drink di Resto ini. Kalo masalah rasanya sih, asiiin, kayak minum air laut. Apalagi buah plum yang ada dalam minuman, asin plus asyeeemmnya setengah mati. Duh, aneh2 banget deh rasa masakannya. Tapi saya jadi semangat untuk nyobain karena rasanya itu. Pesanan teman saya, Beef Noodle Reg Rp. 48rb (ini juga rasanya hambar2 segar), Chicken Curry Verm Rp. 42rb , Grilled Chicken Rp. 39rb (enakk nih kayak steak ayam), Std Beef Tofu Rice Rp. 50rb. Minumannya Black Cin Cao Rp. 18rb, Iced Tea Rp. 12rb (mahal amat yah, beli teh di supermarket udah dapat berapa kotak), Mineral water Rp. Rp. 12 (harga Aqua galon), Fresh Squeze Orange Manggo Rp. 25rb (ini minuman paling enakkk).
Kalo mau makan disini, datang aja ke Senayan City Lt. 5 - 48 Jakarta, 021-72781500. Kalo beruntung kalian bisa dapat kursi dekat jendela dan bisa ngeliat Jakarta's Night Light bikin suasana makin asyikk apalagi semua makanan cuma saya bayar dengan setengah harga... Giliran hunding diskon BNI lagi buat bulan agustus. Kalo nggak salah Every Friday nonton di XXI Plaza Indonesia ada Promo buy 1 get 2. Asiik!

Oh ya, saya nonton 2 film hari minggu kemaren tapi bukan di bioskop, di laptop.
1. Karate Kid : wah, film ini keren juga yah. Moral cerita filmnya bagus. Kung-fu itu diajarkan untuk menciptakan perdamaian. Cara Jakie-chan ngajarin si Shou Dre juga mantap. Saya jadi pengen bisa kung-fu deh..
2. Kick Ass : Udah lama ni film di laptop, tapi baru di tonton sekarang. Saya rada bingung sama cerita di film ini. Dia pengen jadi Hero tapi kok malah agak nggak nyambung. Cerita tokoh utamanya, cerita Hero yang lain, trus kehidupan pribadi si tokoh utama yang aneh menurut saya, digabungin jadi 1. Bikin saya bingung. Tapi anak kecilnya si Mindy, jago banget berantem. Mantap deh...

Categories

adventure (295) Living (247) Restaurant (149) Cafe (141) Hang Out (135) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (66) Jakarta (64) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Warung Tenda (16) Family (15) Jawa Timur (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Banjarmasin (6) Kalimantan Selatan (6) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) OMDC (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)