September 28, 2014

Umbul Sidomukti - Camping Ground

Akhirnya sampai juga di Umbul Sidomukti, nama tempat kita untuk kemping. Duh, rasanya udah nggak tahan lagi pengen mandi. Badan udah keringetan dan perut lapar. Saya melihat banyak warung-warung di parkiran. Saya kira seperti Open Trip biasa yang saya ikuti dimana penyelenggara trip kerjasama dengan orang setempat untuk menyediakan makanan. Dulu sewaktu di Dieng dan Sukabumi, makan malam kita dimasakin sama orang kampung, sekalian memberdayakan mereka juga. Ternyata trip kali ini mau masak sendiri. 

Dari parkiran, kita berjalan kaki turun ke tempat perkemahan. Untung jalannya turunan, jadinya agak meringankan kita yang bawa ransel. Sempat berpikir, gimana ntar kalau pulang ya? Berarti harus mendaki lagi. Ah, mikirinnya nanti aja deh. Sekitar 5 menit kemudian, kami sampai di tenda. Langsung memilih tenda untuk menaruh barang, ambil baju, dan langsung buru-buru mandi. Udah sangat nggak tahan lagi. Karena perkemahan ini di pegunungan, air untuk mandi dingiiiiinn banget, udah kayak air es. OMG! Berhubung udah nggak mikir lagi, langsung aja ngeguyur badan sampe puas.

Selesai mandi, saya bertanya kepada bapak penjaga perkemahan dimana Musholla. Katanya ada sih di dekat kamar mandi, tapi kalau malam nggak ada lampu. Bapak itu lalu mengambilkan tikar dan sajadah untuk memudahkan kami shalat di dekat tenda. Ah, beliau baik sekali. Langsung deh shalat di dekat tenda. Ntah kenapa, ketika beres mandi, baru terasa dingin di gunung. Saya mengambil sweater super tebal yang saya pake sewaktu Spring di Jepang, jadi langsung hangat. Malah nggak terasa dingin sama sekali.

Saya dan beberapa teman membantu admin tour masak-masak untuk makan malam. Menunya sederhana saja, tuna kalengan, kentang, dan nasi. Selagi memotong kentang rebus, saya makan beberapa untuk ganjel perut. Udah lapar nggak ketulungan. Beberapa teman yang lain masih menurunkan kardus aqua dan barang-barang logistik. Sambil ngobrol-ngobrol, akhirnya makanan selesai dimasak. Langsung di serbu deh. Semuanya udah lapar banget pastinya. Untung makanannya banyak, jadi bener-bener bisa makan sekenyang mungkin.
Bahan masakan
Setelah semuanya kenyang, kami melanjutkan acara api unggun. Sayangnya, nggak semua peserta tour ikut. Ada yang udah malas keluar tenda dan bobo. Mungkin karena dingin juga kali yah. Kalau saya sih seneng banget acara api unggun, biar hangat. Ada lokasi khusus untuk bakar api unggun. Kami menyusun kayu bakar, lalu disulut api. Akhirnya hangat juga rasanya. Dulu sewaktu di Pulau Tidung, bakar api unggun sekalian BBQ. Tapi ini 'kan baru beres makan juga, masih kenyang.
Menyiapkan api unggun
Akhirnya jadi cerita-cerita pengalaman traveling masing-masing peserta. Untuk pengalaman terbaik dan inspiratif, bisa dapat doorprize. Kebanyakan dari mereka adalah newbie dan perjalanan kali ini adalah yang pertama kali. Kalau saya udah dari kuliah dulu suka backpackeran dengan biaya super minim, hehehe. Sebenarnya kalau dibilang inspiratif, semua kisah perjalanan menurut saya pasti inspiratif. Mulai dari survival, bertemu orang banyak, dan lain-lain. Tergantung masing-masing orang bagaimana menyikapinya.
Menceritakan pengalaman masing-masing
Setelah beres cerita-cerita dan karena udah ngantuk juga, akhirnya semuanya balik ke tenda. Beberapa teman masih ada yang lanjut main uno. Saya sih langsung buka sleeping bag dan tidur. Yang uniknya lagi, karena permukaan tanah yang nggak rata, saya jadi merasa tidur kepala kebawah dan kaki ke atas. Mana sleeping bag membuat kita terasa seperti di bedong. Ngakak dulu sebelum tidur untuk cari posisi yang pas. Ah, tapi karena udah kecapekan, peduli amat lah mau tidur secara tilting pun oke. Udah capek banget.

Pas adzan Shubuh yang berkumandang memecah keheningan di gunung, saya bangun. Teman di sebelah saya, Puput, malah menggigil kedinginan. Padahal dia udah pakai sarung tangan dan kaos kaki. Berbeda dengan saya cuma pakai sweater doang. Saya suruh Puput bangun, karena saya takut dia hipotermia. Eh, dia malah nggak bisa buka mata. Serem banget. Akhirnya saya tarik resleting sleeping bag sampai ke leher Puput, trus mukanya saya tutup pakai handuk. Saya membangunkan teman saya satu lagi, Nida, untuk shalat Shubuh. Awalnya Nida juga kedinginan banget, tapi dia berusaha bangun dan shalat. Kalian tau, ambil air wudhu di pegunungan itu cobaan berat. Dingggginnnn banget! Mana tikar dan sajadah agak basah kena embun. Mukenah saya jadi ikutan basah.
Sunrise dari kolam renang mata air
Selesai shalat shubuh, saya bisa melihat sunrise. Subhanallah indahnya langit kemerahan saat itu. Mana banyak bintang di langit yang mengeliling bulan sabit. Saya jadi menikmati suasana pagi itu, sebelum akhirnya bobo lagi. Sayangnya saya nggak mengambil foto karena ribet nyari kamera di tenda. Setelah mulai agak terang, saya bobo lagi. Puput juga kayaknya udah lebih baik dari sebelumnya. Saya sarankan untuk teman-teman yang mau kemping ke gunung, bawalah baju super tebal kalau memang kalian nggak kuat sama dingin.
Tenda pink
Gantian yang masak
Jam 7 pagi, saya bangun. Ternyata udah terang banget dan terik. Saya keluar tenda dan melihat beberapa teman udah mulai masak. Gantian deh, semalem yang nggak masak, silahkan masak untuk sarapan. Saya mengajak Puput dan Nida untuk menelusuri jalan setapak sampai ke kolam renang di atas. Sekalian menghangatkan badan. Pemandangannya indah banget dan udaranya super segar. Beda banget sama Jakarta. Hahahaha.
Pemandangan Gunung Ungaran
Kolam mata air pegunungan
Pemandangan gunung
Bertiga bareng Nida dan Puput
Well, kayaknya postingan saya udah kepanjangan. Nanti saya lanjut lagi ya :)

NB: Tidak semua foto diambil dari kamera saya.

September 25, 2014

Grand and Brown Canyon

Setelah kenyang makan Soto Ayam dan Garang Asem, kami melanjutkan perjalan ke Grand Canyon menggunakan Landy (Land Rover). Mobil yang satu ini gagah banget. Mungkin karena emang di desain untuk off road. Perjalanan menuju destinasi selanjutnya sangat berkelok-kelok, masuk kampung, ntah kemana deh ujungnya. Sekitar 30 menit perjalanan, akhirnya kami tiba di bukit berpasir yang benar-benar persis Grand Canyon di Arizona. Bedanya, tempat ini adalah ladang pengerukan tanah. Banyak banget truk-truk penampung tanah bersliweran kemana-mana.
Perjalanan menuju Grand Canyon
Tiba di Grand Canyon
Saya kurang tau dimana lokasi persisnya tempat ini. Udah mencoba browsing juga, tapi nggak dapat lokasi pasti. Saya juga lupa bertanya pada supir Landy dimana lokasinya. Mungkin kalau kalian mau kesana, bisa bertanya pada orang lokal. Tempatnya benar-benar seperti padang tandus dengan bukit-bukit menjulang tinggi. Bahkan kalian bisa melihat ke kiri dan ke kanan ada jurang dalam. Menyeramkan! Sinar matahari juga super terik, jadi kalian wajib bawa kacamata hitam.
Penuh dengan pasir dan debu
Menurut saya, selain jurang, ada hal lain yang mengerikan disini yaitu debunya super dahsyat. Kalian wajib memakai masker dan saya salah banget karena nggak bawa masker. Setiap mobil truk pengangkut pasir lewat, debunya berterbangan sampai susah bernapas. Kalau datang angin pun, debunya terbang semua. Saya sudah berusaha untuk menutupi hidup dengan kerudung, eh malah kerudung saya jadi bau pasir dan debu. Bahkan dari warna pink, berubah menjadi agak kekuningan saking dahsyatnya debu. Saya sempat terbatuk-batuk dan agak sesak. Untung nggak apa-apa. Mungkin karena jarang hujan, jadinya tandus banget daerah ini. Mana kota Semarang super duper panas cuacanya.
Pose dulu
Walaupun tempatnya sangat berdebu, kami tetap berusaha mengambil foto. Pokoknya harus tetap eksis walaupun agak sengsara. Akhirnya karena nggak kuat lagi, kita pindah lokasi yang nggak banyak truk bersliweran. Nah, disini mobil Landy mulai menunjukkan taringnya. Kita mulai di bawa menanjak jalan yang seram banget, lalu turun ke jalan terjal. Semakin menanjak terus bahkan kadang ada tepi curam. Ah, saya di mobil hanya bisa berdoa karena ketakutan. Sebenarnya terpental-pental di mobil mungkin seru untuk sebagian orang, tapi nggak buat saya. Saya takut jatuh ke jurang aja, hiiiii. Mana mepet banget di tepi jurang jalannya mobil ini. Nau'dzubillahiminzalik.
Jalan sambil pose dulu
Akhirnya kami tiba di tempat yang landai dan masih banyak rumput. Disini nggak berdebu, bahkan ada danau buatan. Angin sore juga sepoi-sepoi banget. Kami melanjutkan sesi bernarsis ria. Udah segala macam gaya deh saya lakukan untuk berfoto.
Deretan Landy terparkir
Gaya dulu pake bendera
Tim saya
Di tepi danau
Seluruh peserta
Beberapa jam kemudian, saya heran. Kenapa kok nggak ada ajakan untuk balik ke kota? Ternyata mobil Landy-nya rusak. Teman saya bilang, memang mobil Landy itu sering banget rusak. Wah, kalau sering rusak kok dipake' yah? Kan serem kalau tiba-tiba ada kerusakan, dan kita lagi off road di tepi jurang.
Mobil terparkir
Akhirnya saya dan semua teman-teman berusaha sabar menunggu mobil selesai diperbaiki. Mana stok air minum sudah habis, keringetan, badan berdebu. Duh, benar-benar memainkan emosi. Bahkan kami dapat berfoto sunset disini dan terdengar suara adzan magrib. Saya udah capek dan duduk aja diatas batu. Udah nggak mood buat berfoto dan kamera saya juga udah kotor banget. Untung dipasang filter di lensa. Kalau nggak, haduwh susah banget bersihinnya. 
Seluruh tebing-tebing pasir
Sunset
Mataharinya unik
Ketika matahari mulai tenggelam, akhirnya kru Landy memutuskan untuk menggerek Landy rusak ke kota. Kenapa nggak daritadi ya? Ketika tiba di perkampungan dan melihat warung, saya senang banget karena mau beli aqua dingin. Saya turun sendiri dan membeli empat botol aqua untuk teman-teman saya. Saya heran juga, kok anak-anak lain pada nggak turun beli aqua? Untung teman saya baik hati masih mau sharing dengan mereka. 

Admin tour menawarkan untuk makan malam dulu, tapi yang lain pada pengen langsung ke perkemahan. Saya hitung-hitung, berarti kami tiba di perkemahan sekitar pukul 8:30 malam dan belum makan? Ya sudahlah, kali ini saya ikut aja. Palingan tidur sepanjang jalan supaya nggak terasa laparnya. Sigh...!

Terakhir informasi yang saya dapat, ternyata lokasinya di Peucang Gading.

September 23, 2014

Perjalanan Singkat ke Semarang

Sabtu kemarin, saya ikut Open Trip dari Backpacker Indonesia. Udah lama banget nggak ikut Open Trip kayak 'gini. Terakhir kali sewaktu ke Dieng dan itu udah 1,5 tahun yang lalu. Nggak berasa banget ya, waktu berlalu begitu cepat. Kali ini saya ikut Indonesia Bagus Trip sebagai penyelenggara dan membayar Rp. 550,000. Awalnya tempat trip di rahasiakan oleh admin. Tapi saya udah tau kalau kita semua bakalan ke Semarang.

Ketika admin tour memberikan clue untuk meeting point, saya dan rombongan agak nyasar. Awalnya bilang di Monas pintu timur jam 4 pagi. Ya udah, saya siap-siap pagi buta pesan taksi ke Monas. Agak heran kalau admin tournya nggak ada. Apa salah tempat 'gitu ya? Karena udah adzan Shubuh, saya shalat dulu di gedung Pertamina. Mushallanya enak banget. Ah tapi sayang, maunya saya shalat di mesjid Istiqlal sekalian. Jarang-jarang 'kan bisa shalat Shubuh di mesjid paling keren se-Indonesia.

Setelah shalat, ada whatsapp lagi kalau kita ngumpul di Gambir depan logo Starbucks. Saya berpikir berarti naik kereta dari Gambir ke Semarang. Ya udah saya tinggal nyebrang aja dari Pertamina ke stasiun Gambir. Eh rupanya disuruh balik lagi ke Monas. Untung di belakang Gambir itu ada jalan masuk ke Monas dan disitulah meeting point. Admin bilang kalau ternyata kita bakalan naik kereta di stasiun Senen, jadinya saya dan teman-teman naik taksi lagi ke Senen. Fiuhh..

Setelah sampai stasiun Senen, saya langsung cek in kereta dan ternyata udah mepet banget waktunya. Kereta berangkat jam 6:10, dan kami tiba di gerbong jam 6:05. Sampai bapak petugas kereta udah teriak-teriak suruh kita cepet naik. On time banget kereta apinya. Kereta mulai berangkat sedangkan saya masih berjalan menyebrangi gerbong untuk mencari kursi. 
Melihat pemandangan
Saya baca di tiket kereta kalau perjalanan ini akan menempuh waktu sekitar 6 jam. Berarti kalau jalan jam 6 pagi, mungkin jam 12 siang udah nyampe. Udah lama banget nggak naik kereta jarak jauh. Saya asyik mengobrol dengan teman-teman di sekitar saya, sibuk main handphone juga karena ada colokan, dan sibuk ngemil karena teman saya bawa kue banyaaaak banget. Sekitar jam 10 pagi, mulai deh terasa panas di kereta. Saya mulai keringetan dan cahaya matahari silau banget. Saya ambil kaca mata dan berusaha untuk tidur. Palingan cuma tidur satu jam. Perasaan sewaktu dulu naik kereta dari Yogyakarta ke Jakarta, pakai ekonomi AC juga tapi dinginn banget kok ACnya. 
Ngobrol di kereta
Teman-teman
Sewaktu udah jam 12 siang, belum ada tanda-tanda kereta bakalan nyampe. Duh, suasana di dalam kereta mulai panas banget, muka udah berminyak, baju udah basah karena keringat. Ahh, seandainya ini adalah perjalanan malam, mungkin nggak akan sepanas ini. Lagian, daerah Jawa Tengah kan memang panasssnya ampunnn deh. Mana kebelet pipis karena saya nggak mau banget pipis di kereta, hiii >_<

Sekitar jam 13:45, kereta tiba di stasiun Semarang Poncol. Hal pertama yang saya lakukan adalah mencari WC. Haduwh, nggak enaknya stasiun ini, WCnya cuma 1. Mana antriannya panjang banget. Kata admin tour kami, mendingan pipis di tempat makan. Sekalian shalat juga disana karena tempatnya enak. Lagian, Landy (mobil Land Rover untuk off road) udah datang menjemput. Ya sudahlah, akhirnya saya memutuskan untuk menahan pipis lagi.
Landy yang udah datang menjemput
Pose dengan wajah sangat kusam dan berminyak
Untuk pertama kalinya naik mobil Landy. Memang sih udah agak jadul mobilnya, tapi kesannya jadi keren deh. Serasa gimana gitu naik mobil macho untuk mendaki gunung. Mas pengendara Landy juga profesional dan bukan sembarang orang. Mereka semua itu termasuk komunitas pencinta alam. Semua ransel dikumpulin ke satu Landy, supaya nggak ribet untuk duduk di Landy lainnya. Sepanjang jalan dari stasiun kereta ke tempat makan kita pada diliatin orang-orang. Mungkin karena mobilnya paling nyentrik kali yah.
Tempat Makan
Tempat makan kami adalah Soto Ayam Goreng Bangkong. Itu saya fotoin plang nama tempat makan sekaligus alamatnya. Disini saya pesan Garang Asem 2 porsi, Soto Ayam 2 porsi, Es teh manis 4 gelas, sama makan sate-sate yang tersedia di atas meja. Totalnya hanya Rp. 94,000, padahal udah makan sebanyak itu. Saya kangen banget Garang Asem. Teringat dulu makan di Solo enaaaak banget. Sayangnya sewaktu makan disini, nggak seenak yang di Solo. Kurang terasa belimbing sayurnya. Pelayanan di tempat makan ini cepat banget. Baru pesan makanan, nggak sampe 5 menit, semua makanan udah tersedia. 
Berpose selagi makan
Pose sebelum cuci muka
Pesanan saya dan teman-teman berempat
Garang Asem versi Semarang
Setelah makan, langsung buru-buru ke WC untuk pipis. Karena udah berminyak banget muka saya. Langsung cuci muka dengan facial wash di tempat wudhu, sekalian mau shalat juga. Terus dandan sedikit karena selanjutnya mau ke Grand Canyon untuk berfoto. Aneh banget kan mau foto-foto tapi wajah berminyak dan kusam. Setelah kembali segar, berfoto sekali lagi di depan tempat makan, baru lanjut naik Landy.
Udah cuci muka dan dandan
Naik ke Landy
Yuk Jalan
Perjalanan pun dimulai...

September 16, 2014

Rurouni Kenshin: Kyoto Inferno

Siapa yang nggak kenal Samurai X. Dulu saya baca komiknya sampai habis, tapi lupa ceritanya. Saya juga nonton animenya, dan saya tetap lupa ceritanya. Udah lama banget deh sejak saya baca komik dan nonton animenya. Yang jelas, pada waktu itu saya suka banget deh dengan Samurai X.

Sempat ngeliat Cinemags mengumumkan kalau film Samurai X bakalan tayang di Indonesia dan sayangnya cuma tayang di Blitz. Kenapa 21 atau XXI nggak menayangkannya yah? Padahal rame banget yang nonton film ini walaupun hari kerja (weekdays). Di facebook dan path juga heboh banget pada posting status sedang nonton film keren ini.


Oke deh, saya akan mereview sedikit film ini dari kacamata saya yang udah lama banget nggak nonton Samurai X. Cerita bermula saat Shishio yang dengan seramnya sedang membakar para prajurit polisi yang ingin menyerangkan. Sempat ada sedikit adegan pertarungan oleh Hajime Saito, seorang polisi yang dulunya adalah samurai. Keren banget si Saito berantemnya, hehehe. Awalnya saya nggak tau, siapa tuh Shisio? Mungkin aja kalian tau, musuh Kenshin yang diperban-perban seram banget itu?? 


Suatu hari di sebuah Dojo tempat Kenshin tinggal, datanglah 2 orang polisi. Mereka meminta Kenshin untuk ikut ke kantor polisi menemui Perdana Mentri. Bersama Sanosuke, Kenshin datang ke ruangan Perdana Mentri, beliau menceritakan kalau Shisio datang lagi untuk balas dendam dan mengambil alih pemerintahan. Shisio juga akan membunuh orang-orang yang melawannya dan membakar Kyoto. Awalnya Kenshin belum memberikan jawaban apa dia akan ikut ke Kyoto apa tidak. Tapi ketika dia melihat banyak sekali para polisi yang mati karena Shisio dan Perdana Mentri pun ikut terbunuh oleh tangan kanan Shisio yang seperti anak-anak bernama Sojiro, akhirnya dia memutuskan untuk pergi ke Kyoto.

Dalam perjalanan dia menghadapi banyak pertarungan super keren. Mulai dari melawan banyak orang yang membantai penduduk desa. Pertarungannya keren banget dan memukau Misao, seorang ninja yang pada awalnya mencuri pedang Kenshin. Pertarungan lainnya adalah ketika Kenshin melawan Sojiro yang telah membunuh perdana mentri. Saat itu Sojiro bertarung melawan Kenshin seperti sedang bermain-main sampai-sampai pedangnya Kenshin patah. Selanjutnya dia juga melawan salah satu dari 10 Swords Shisio, Cho, dengan pedang yang patah. Untung saja anaknya pembuat pedang terhebat, Shakkai Arai, memberikan pedang terakhir yang pernah dibuat oleh ayahnya kepada Kenshi, dan dia berhasil memenangkan pertarungan tanpa harus membunuh Cho.
Kenshin
Kalau saya ceritakan semua jadi spoiler deh. Mendingan kalian nonton sendiri aja yah. Ntah kenapa, saya lebih suka nonton film Asia untuk genre pertarungan. Karena keren aja ngeliat mereka bermain pedang. Super cool, super cepat, super gesit, super semua deh! Nanti bulan Oktober bakalan keluar serial ketiganya. Jadi mendingan kalian nonton dulu yang ini karena bersambung. Ah keren banget deh. Nilainya 9 buat saya ^_^

September 14, 2014

Sebuah Foto

Cerita ini saya tuliskan di sela-sela waktu saya yang sudah seharian berleha-leha di kosan. Nggak produktif banget deh jadinya. Akhirnya mulai menulis, eh malah jadi cerita yang seperti biasa terinspirasi dari kehidupan nyata. Selamat menikmati :)

*** 

Cewek yang satu ini adalah salah satu sahabatku. Kita sudah lama berteman baik. Orangnya nggak neko-neko. Nggak pernah milih-milih kalau berteman, paling suka mendengar curhat, suka bercanda, suka tertawa, supaya awet muda katanya. Dan benar, diantara teman-teman sebaya kita, dia terlihat sangat awet muda. Kita juga sering makan bareng berdua. Mungkin karena kita sudah bersahabat sangat lama, jadi semua berjalan baik-baik saja.

Dia sangat hobi memotret. Suatu hari duit hasil tabungannya dibelikan sebuah kamera mirrorless yang sangat canggih. Untuk amatiran, dia sangat cocok menggunakan kamera itu. Cuma, mengingat dia adalah tulang punggung keluarganya, membeli kamera secanggih itu adalah mimpi yang baru saja dia wujudkan. Dia suka menabung. Saat tabungannya sudah mencukupi, biasanya dia bakalan jalan-jalan, kemana saja. Mungkin paling dekat adalah Bandung. Tapi dengan duit tabungannya dia pernah pergi ke Asia Timur. Dia pernah bilang kalau suatu hari dia akan memotret Masjidil Haram dan Ka’bah dari setiap sudut. Kurasa itu mimpi terindah yang pernah dia ceritakan padaku. Beda banget dengan aku. Gajiku lebih besar, tapi ntah kemana semua uangnya.

Ada satu kejadian unik yang aku ingin ceritakan tentangnya. Suatu hari, aku main ke kosannya untuk pertama kali. Biasanya kalau mau ketemuan dengannya memang diluar kosan. Mungkin dia agak risih kalau cowok main ke kosan cewek. Kalian tau, aku agak kaget melihat dinding kamarnya dipenuhi oleh hasil jepretannya dimana-mana. Aku terpana. Semua tempat pernah dia foto dan dicetak, lalu ditempel di dinding sesuai urutan perjalanannya. Bahkan ia menulis sebuah notes kecil dibawah foto agar dia bisa mengingat tempat foto itu diambil.
Source : http://www.apartmenttherapy.com
Selagi aku mengagumi semua foto-foto di dinding kamarnya, aku heran kenapa dia tetap berdiri di satu sisi dinding.
Aku bertanya, “Lo kok nggak pindah-pindah dari situ?”
Dan dia menjawab enteng, “Ini spot paling bagus untuk melihat seluruh foto-foto gue secara bersamaan."
Aku melirik ke belakang badannya. “Eh, disitu masih ada foto. Lihat dong!”
Dan dia langsung berkilah, “Nggak usah deh. Lo udah melihat semua foto gue. Yuk makan!”

Hal itu membuatku curiga. Aku menggeser tubuhnya, dan coba melihat foto satu persatu. Dia malah berlari keluar kamar. Semula aku biasa saja. Akhirnya aku sadar kalau sekumpulan foto ini adalah fotoku dari seluruh sisi. Aku sedang tertawa, punggungku, tertidur di meja kerja, tertidur di taksi, memilih novel di toko buku, bahkan fotoku yang dia ambil dari atas. Aku terlihat lebih ganteng dari yang aku bayangkan. Dia sangat jago mengambil foto. Aku bahkan nggak sadar, sejak kapan dia mengambil fotoku?
http://www.pinterest.com/pin/142356038197204172/
Selagi aku mengagumi fotoku sendiri, dia masuk kamar dan menarikku. “Ayo kita makan!” Dan aku pasrah mengikutinya sambil tersenyum. Seharusnya kalian tau, apa yang akan aku tanyakan padanya, hihihi.

NB : We might be change. But, the memories we've created will remain there, on my photos.

September 05, 2014

Berburu Tiket Murah

Kerjaan saya dalam seminggu ini adalah berburu tiket pesawat murah. Bermula dari seorang teman Backpacker Indonesia memposting tiket pulang pergi Singapore - Manila Rp. 312,000 menggunakan Malaysian Airlines (MAS). Saya langsung kaget! Saya mencoba ngecek di Skyscanner.co.id dan ternyata benar harganya segitu dengan melalukan booking melalui Airticket24.com. Awalnya saya ragu dengan kredibilitas travel agent ini. Tapi karena banyak banget anak Backpacker Dunia yang udah pesan, saya jadi percaya. Saya langsung antusias dan mengajak beberapa teman untuk ikut dengan saya.

Tiba-tiba saya membaca postingan di Backpacker Dunia lagi kalau ada yang beli tiket Singapore - Manila pulang pergi Rp. 644,000 saja dengan syarat harus booking sekalian berempat. Berarti perorang hanya Rp. 161,000 pulang pergi. Murah banget 'kan? Akhirnya saya booking tiketnya untuk saya dan teman-teman saya berempat dan benar sekali harganya cuma $56 atau Rp. 644.000. Kurang dari 5 menit, saya langsung mendapatkan email dari Airticket24.com bahkan e-ticket saya udah terkonfirmasi. Berarti semua aman dan nggak ada masalah.
$56.82
Besoknya, karena saya berhasil membooking tiket dengan harga semurah itu dan saya pamer ke facebook, banyak banget teman-teman saya mau ikutan ke Manila. Beberapa teman saya bilang kalau Manila itu nggak ada apa-apanya. Mungkin ada benarnya, tapi saya kesana bukan mau stay lama di Manila. Tapi saya mau lanjut ke Boracay Island. Semakin banyak lagi teman saya yang mau ikutan sampai saya tolak beberapa yang mau ikut karena udah kebanyakan. Males juga jagain orang se-rame itu. Saya putuskan untuk membeli tiket untuk 8 orang lagi dan jumlah kita semua 12 orang.

Ada hal aneh. Saya booking tiket siang dari dan hanya mendapat Reservation Confirmation doang, bukan e-ticket. Saya masih belum sadar, kenapa cuma dapat Reservation Confirmation. Saya pikir, mungkin delay kali e-ticketnya dan saya masih cuek-cuek aja. Sampai akhirnya saya dapat email dari Airticket24 yang berbunyi :

Dear Mr./Ms.,
Thank you for choosing airtickets24.com!
We would like to inform you that unfortunately due to a system error on the part of the airline the fare price presented for your e-tickets is incorrect. 
The correct price that corresponds to your booking is a total of 678.76 €. We apologize for the inconvenience caused.
Should you wish to proceed with issuing your e-tickets, you can proceed with paying the difference of 584 € using the below link within the next 5 hours.
Otherwise, we can proceed with a cancellation of your booking and a full refund of the amount paid.

Wah, langsung kaget saya. Dan anehnya lagi cuma 8 tiket terakhir saya pesan yang dikirimin email seperti itu. Akhirnya saya menelepon kantor MAS di Wisma Metropolitan untuk menanyakan kabar 8 orang tiket teman saya itu. Mereka bilang memang belum di issued sama travel agent Airticket24 tapi sudah ada data already booked. Waktu saya cek memang booking atas nama saya masih baik-baik saja. Saya juga bertanya pada mereka kenapa harga tiketnya sangat murah, dan mereka jawab memang sedang mengeluarkan tiket promo. Berarti nggak ada penipuan karena dari MAS sendiri memang ada tiket promo seharga itu.

Saya juga sempat bertanya sama MAS. Karena penerbangan saya itu Singapore - Kuala Lumpur - Manila, dan sebaliknya Manila - Kuala Lumpur - Singapore, saya bertanya beberapa hal:
Saya : "Boleh nggak sewaktu pulangnya dari Manila ke Kuala Lumpur saya nggak lanjut lagi ke Singapore?"
MAS : "Nggak boleh mbak, karena ini paket promo. Memang promonya harus Singapore - Kuala Lumpur - Manila dan sebaliknya. Memang peraturan rute promonya begitu. Nanti juga pihak bandara akan mencari mbak karena ada penumpang transit yang hilang."
Saya : "Bagaimana kalau saya kabur? Kan kalian nggak akan tau. Hahaha. Atau saya sembunyi di WC, gitu?!"
MAS : "Nggak bisa mbak, nanti mbak akan dicari kemana pun. Bahkan pihak maskapai akan mengontak imigrasi untuk menahan kepergian mbak dan mbak akan kena penalti."
Saya : "Lah saya kan melanjutkan penerbangan domestik. Jadi nggak akan ketemu sama immigrasi, hihihi."
MAS : "Nggak bisa mbak, nanti mbak bisa-bisa di deportasi. Semua data passport mbak ada terdaftar di pihak kami. Nanti malah mbak sama sekali nggak bisa masuk Kuala Lumpur lagi."
Saya : (tertawa) "Nggak kok mbak. Saya nggak berniat kabur. Ini murni hanya pertanyaan iseng saja. Makasih ya mbak udah mau menjawab semua pertanyaan saya."

Well, akhirnya saya sekarang sedang memproses refund uang saya. Mana belinya pakai kartu kredit lagi, ntah gimana cara mereka refund ke saya. Lumayan tuh 1,3 juta rupiah yang di refund. Sayangnya lagi, beberapa teman saya udah beli tiket terusan ke Boracay. Wah, tampaknya harus cari-cari tiket promo lagi nih untuk mereka. Kasian banget udah pamer-pamer foto di Path dan Facebook, eh malah nggak jadi berangkat. Tapi alhamdulillah tiket saya dan 3 orang teman saya yang lain berhasil di issued. Memang rejeki nggak kemana yah. Satu sisi memang ngumpulin orang harus genap 4 orang itu susah banget. Ada yang baru mau pergi kalau sepupunya pergi-lah, ada yang belum bikin passpor-lah, ada yang takut nggak bisa pergi karena dinas keluar kota-lah, ada yang takut naik MAS-lah, sampai saya kesal karena susah banget ngumpulin mereka.

Kalian tau, anak-anak Backpacker Indonesia kemarin juga dapat tiket 3,3 juta rupiah berempat dari Singapore - Amsterdam pulang pergi. Murah banget 'kan? Dia sampai ngeborong untuk pergi sekeluarga. Ada yang beli ke Hanoi, Yangoon, Asia Tenggara semuanya pada beli. Soalnya emang murahnya nggak ketulungan. Saya sebenarnya pengen keliling Asia Tenggara nih. Seandainya saya jadi ke Philipin, berarti saya pengen beli ke Brunei, Laos, Myanmar, Vietnam, Kamboja. Sebenarnya November ini saya udah beli tiket ke Ho chi minh dan Pnohm Pehn. Tapi karena teman saya nggak bisa berangkat, jadi hangus deh tiketnya. Sedih banget, udah rugi sejuta T_T

Sekarang waktunya booking hotel di Manila. Kemarin udah booking di Boracay lumayan murah :)

Categories

adventure (295) Living (247) Restaurant (149) Cafe (141) Hang Out (135) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (66) Jakarta (64) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Warung Tenda (16) Family (15) Jawa Timur (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Banjarmasin (6) Kalimantan Selatan (6) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) OMDC (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)