Desember 04, 2018

Mati Lampu

Hari Jumat-Sabtu kemarin, keluarga dari Aceh ramai sekali yang menginap di rumah, ditambah lagi teman dan saudara yang berkunjung sehingga membuat rumah saya yang kecil terasa sangat penuh. Alhamdulillah masih bisa mengakomodir mereka untuk tidur dimana dan makan apa. Bahkan saya dan adik sepupu jadinya memasak dalam porsi besar, tapi sesederhana mungkin biar nggak terlalu capek. Untungnya nasi tinggal masak di rice cooker, ayam dibakar pakai Happy Call, sayur-mayur beli di warung depan komplek, lalu ditumis pakai saos tiram, dan goreng tempe. Hasilnya enak banget yang penting, walaupun simple.

Setelah keluarga pulang kembali ke Aceh, hari minggu adalah waktu saya beres-beres. Memang biasanya saya suka merapikan rumah, ngepel, nyapu, nyuci, nyetrika, berhubung nggak ada pembantu, dikerjakan di hari minggu. Kalau nyuci sih bisa seminggu dua kali biar nggak menumpuk, tapi kalau ngepel ya seminggu sekali. 

Setelah selesai semua pekerjaan, malah mati lampu!😱 Duh, belum masak nasi, mau keramas lagi, 'gimana mau pakai hairdryer? Belum lagi beberapa makanan mau saya masukkan ke microwave. Batre hp tinggal 12%, Whatsapp dan Telegram bunyi terus sehingga membuat batre hp berkurang sedikit demi sedikit. Saya membuka laptop dan melihat batre sisa 5%. Haduwh gimana ini? Memang tadi sempat berpikir mau kerja dengan kondisi laptop nyolok ke listrik, jadi sengaja nggak mengisi batre. Eh, malah mati lampu. Mau tethering internet dari hp, batre hp aja sisa 'dikit😵😵😵.

Jadilah saya menunggu sejam dalam kondisi keringatan dan lampu belum menyala. Akhirnya saya memutuskan untuk mandi karena udah nggak tahan lagi gerah. Setelah mandi, rambut saya kipas-kipas supaya cepat kering. Karena udah masuk waktu makan siang dan saya nggak bisa pesan Gofood karena batre hp sudah di bawah 5%, saya mulai berpikir cara masak nasi tanpa pakai rice cooker. Saya taruh beras di panci rice cooker, menyalakan kompor dengan api kecil, dan membiarkan saja beras di dalam panci. Saya nggak yakin juga apakah berhasil masak nasinya atau enggak. Tapi logikanya, rice cooker juga pasti menggunakan panas yang konstan untuk memasak nasi sampai mateng. Ya kita coba saja.
Gue banget
Makanan yang awalnya mau saya hangatkan menggunakan microwave, akhirnya saya masak pakai kompor gas. Saya campurkan sayuran dan tempe, lalu dioseng-oseng. Kemudian daging ayam saya tambahkan sambal balado. Jadi mendadak menemukan resep baru😅. Alhamdulillah nasi akhirnya mateng dan bagus hasilnya. Saya taruh nasi ke piring, sayur, dan daging ayam balado, untuk makan siang. Rasanya enak banget, sehingga saya makan dengan lahap. Rambut juga sudah 70% kering.

Selesai makan dan cuci piring, saya mulai bingung mau ngapain. Mau tidur kepanasan, main hp nggak ada batre, beres-beres kamar udah, angkat jemuran udah, duh mau ngapain lagi ya?🤔Akhirnya saya baca buku beberapa menit sampai saya merasa kegerahan. Males banget baru mandi udah kegerahan lagi. Alhamdulillah sekitar jam 1 siang, lampu menyala. Saya langsung mengecas semua gadget, masuk kamar, menyalakan AC, dan berpikir untuk menyetrika saja. Baru setelah itu tidur siang karena sudah capek membabu-buta hari itu.

Kesimpulan, terkadang kita terlalu dimanjakan dengan teknologi. Sehingga ketika dihadapkan pada masalah seperti saya, awalnya pasti bingung. Mau ngapain ya🤔? Tapi percayalah, otak kita pasti akan menemukan solusi yang tepat untuk menghadapi masalah. Mati listrik 3 jam lebih seperti kemarin membuat saya bisa berhemat banyak dari pemakaian rice cooker, hair dryer, microwave, AC, TV, dan charger. Ntah kenapa jadi merasa mempelajari beberapa hal penting dalam kehidupan🤗🤗🤗, hahaha.

Baiklah, semoga bermanfaat. Sampai jumpa!
Reactions:

0 comments:

Follow me

My Trip